Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

2 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dibawa ke Mako Brimob, Polri Tegaskan Irjen Sambo Bukan Tersangka

Sabtu 06 Aug 2022 23:05 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Muhammad Hafil

 Dibawa ke Mako Brimob, Polri Tegaskan Irjen Sambo Bukan Tersangka. Foto:  Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo (tengah) berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022). Irjen Pol Ferdy Sambo kurang lebih menjalani pemeriksaan sebagai saksi selama tujuh jam oleh Bareskrim Polri terkait kasus dugaan tindak pidana polisi tembak polisi di rumah dinasnya yang menewaskan Brigadir J.

Dibawa ke Mako Brimob, Polri Tegaskan Irjen Sambo Bukan Tersangka. Foto: Kadiv Propam nonaktif Irjen Pol Ferdy Sambo (tengah) berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Kamis (4/8/2022). Irjen Pol Ferdy Sambo kurang lebih menjalani pemeriksaan sebagai saksi selama tujuh jam oleh Bareskrim Polri terkait kasus dugaan tindak pidana polisi tembak polisi di rumah dinasnya yang menewaskan Brigadir J.

Foto: ANTARA/Aprillio Akbar
Irjen Sambo dibawa ke Mako Brimob.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Polri membantah Inspektur Jenderal (Irjen) Ferdy Sambo dibawa ke Mako Brimob, dalam status tersangka, dan ditahan terkait penyidikan kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua (J). Kepala Divisi (Kadiv) Humas Mabes Polri, Irjen Dedi Prasetyo menjelaskan, Irjen Sambo dibawa ke Mako Brimob, untuk diperiksa oleh tim Inspektorat Khusus (Irsus) terkait pelanggaran etik, berupa pengrusakan alat-alat bukti dalam pengungkapan, dan penyidikan kasus pembunuhan Brigadir J.

“Jadi, itu (penahanan, dan penetapan tersangka Irjen Sambo) itu tidak benar,” kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta, Sabtu (6/8/2022) malam. Dedi menerangkan, terkait pengungkapan, dan proses penyidikan pembunuhan Brigadir J, Polri bekerja di semua lini. Penuntasan kasus pidana, dilakukan Tim Gabungan Khusus bentukan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Di dalam tim tersebut, Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri, ikut bergabung, dan sudah menetapkan tersangka. Yaitu, Bharada Richard Eliezer (E), yang ditetapkan tersangka Pasal 338, juncto Pasal 55, dan Pasal 56 KUH Pidana.

Baca Juga

Namun, Dedi menerangkan, dalam pengungkapan kasus pembunuhan Brigadir J itu, juga ditemukan adanya hambatan yang berasal dari internal Polri sendiri. Menerobos hambatan tersebut, Kapolri juga membentuk tim Inspektorat Khusus (Irsus), untuk memeriksa anggota-anggota Polri yang terlibatan pelanggaran kode etik, dalam proses pengungkapan kasus kematian Brigadir J itu.

Beragam pelanggaran kode etik tersebut, berupa, ‘pembersihan’ tempat kejadian perkara (TKP), pengambilan, pengamanan, penghilangan, dan juga pengrusakan barang bukti. Bahkan, sampai pada manipulasi kronologis peristiwa.

Dedi melanjutkan, terkait itu, tim Irsus, pada Sabtu (6/8/2022) memeriksa Irjen Sambo dengan membawanya ke Mako Brimob untuk dijebloskan ke ruang isolasi khusus, demi pemeriksaan maksimal. Kata Dedi, Irjen Sambo dibawa ke Mako Brimob, setelah tim Irsus memeriksa 10 saksi, dan memiliki bukti-bukti kuat atas keterlibatan Irjen Sambo dalam penghambatan penyidikan kematian Brigadir J. Tim Irsus, menguatkan dugaan terhadap Irjen Sambo, yang melakukan pelanggaran kode etik, berupa penghilangan CCTV, dan ‘pembersihan’ TKP. 

“Terhadap perbuatan Irjen Pol FS (Ferdy Sambo) yang diduga melakukan pelanggaran prosedur dalam penanganan tindak pidana (pembunuhan) Brigadir J, di  rumah dinas Duren Tiga,” kata Dedi. “Untuk pemeriksaan oleh tim Irsus, yang bersangkutan, Irjen Pol FS, pada malam ini, ditempatkan di tempat khusus di Mako Brimob,” sambung Dedi menjelaskan.

Kapolri, Kamis (4/8/2022) kemarin menyampaikan, dalam proses pengungkapan pelanggaran beragam kode etik tersebut, tim Irsus  sudah  memeriksa sebanyak 25 anggota kepolisian yang terlibat. Dari 25 para anggota kepolisian itu, terdiri dari tiga perwira bintang satu atau brigadir jenderal (Brigjen), lima perwira menegah dengan pangkat komisaris besar (Kombes), tiga berpangkat AKBP, kompol dua personil, dan tujuh perwira menengah, serta lima personil dari tamtama. 

Para personel tersebut, kata Kapolri, berasal dari Divisi Propam, Polres Metro Jakarta Selatan (Jaksel), dan beberapa personel dari Polda Metro Jaya. Juga ada yang dari satuan Bareskrim Mabes Polri. Dari 25 personel tersebut, sebelumnya empat sudah ditahan, dan ditempat juga di sel isolasi khusus. Atas pelanggaran kode etik tersebut, pada Kamis (4/8/2022), Kapolri mencopot jabatan Irjen Sambo dari posisinya sebagai Kadiv Propam. Kapolri, juga mencopot tujuh perwira di Divisi Propam, serta dua personel tinggi reserse dari Polres Metro Jaksel.

 

 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile