Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Asam Urat Sering Kambuh, Risiko Serangan Jantung dan Strok Makin Tinggi

Ahad 07 Aug 2022 17:30 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Serangan jantung (ilustrasi). Selain dapat mengganggu kesehatan sendi, kekambuhan artritis gout yang berulang juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan strok.

Serangan jantung (ilustrasi). Selain dapat mengganggu kesehatan sendi, kekambuhan artritis gout yang berulang juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan strok.

Foto: www.freepik.com.
Kadar asam urat perlu dikelola dengan baik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Artritis gout atau penyakit asam urat merupakan penyakit peradangan sendi yang disebabkan oleh kadar asam urat yang tinggi. Kondisi penyakit gout perlu dikelola dengan baik, karena kekambuhannya bisa meningkatkan risiko serangan jantung dan strok.

 

"Ini merupakan jenis peradangan artritis yang paling umum," jelas asisten profesor di bidang reumatologi dari Perelman School of Medicine di University of Pennsylvania, Dr Ethan Craig, seperti dilansir Huffington Post, Ahad (7/8/2022).

Baca Juga

Artritis gout pada dasarnya disebabkan oleh reaksi imun terharap kristal monosodium urat yang ada di sendi. Kristal ini terbentuk ketika asam urat di dalam darah memiliki kadar yang tinggi.

Penderita artritis gout bisa mengalami kekambuhan ketika terpapar oleh pemicu yang membuat sistem imun mengendeteksi keberadaan kristal monosodium urat di sendi. Kekambuhan ini bisa memunculkan keluhan seperti sakit pada sendi, serta bengkak atau kemerahan pada jari kaki, lutut, dan pergelangan kaki.

Kekambuhan artritis gout bisa sangat beragam pada tiap pasien. Kondisi ini bahkan bisa menjadi kronis atau berlangsung dalam jangka panjang dan memicu kerusakan pada sendi.

Selain dapat mengganggu kesehatan sendi, kekambuhan artritis gout yang berulang juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan strok. Hal ini diungkapkan dalam sebuah studi yang melibatkan 62.574 partisipan dan telah dipublikasikan dalam jurnal JAMA.

Studi ini menemukan bahwa kekambuhan artritis gout kerap terjadi beberapa waktu sebelum pasien terkena serangan jantung atau strok. Kemungkinan kekambuhan artritis gout dalam kurun waktu 60 hari sebelum serangan adalah dua kali lipat, sedangkan kemungkinan kekambuhan dalam kurun waktu 61-120 hari sebelum serangan adalah 1,5 kali lipat.

Temuan ini menunjukkan bahwa ada peningkatan risiko serangan jantung atau strok sekitar empat bulan setelah kekambuhan artritis gout terjadi. "Orang-orang dengan gout memiliki kecenderungan untuk memiliki lebih banyak faktor risiko kardiovaskular," ungkap tim peneliti.

Tak hanya itu, tim peneliti juga menemukan bahwa gout dapat membuat penderitanya mengalami peradagan atau inflamasi yang berat. Inflamasi ini dapat bermanifestasi sebagai bengkak, kemerahan, hingga nyeri sendi yang berlangsung selama 1-2 pekan.

"Episode-episode (kekambuhan) ini, yang disebut sebagai gout flares, sering terjadi. Inflamasi juga merupakan faktor risiko untuk serangan jantung dan strok," ungkap tim peneliti.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile