Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tanpa Disadari, Kebiasaan Ini Tingkatkan Risiko Kanker

Ahad 07 Aug 2022 13:36 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Kebiasaan yang tanpa disadari meningkatkan risiko kanker., salah satunya berjam-jam menonton televisi. (ilustrasi)

Kebiasaan yang tanpa disadari meningkatkan risiko kanker., salah satunya berjam-jam menonton televisi. (ilustrasi)

Foto: .
Ada lima kebiasaan populer yang terbukti meningkatkan risiko kanker.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Di Amerika Serikat (AS), kanker merupakan penyebab kematian kedua setelah penyakit jantung di posisi satu. Kebanyakan kanker tidak bisa dihindari. 

 

"Gen memang penting, tetapi diet dan gaya hidup bahkan lebih penting dalam banyak kasus," kata profesor nutrisi dan epidemiologi di Harvard TH Chan School of Public Health, dr Ed Giovannucci, dikutip dari laman Eat This Not That, Jumat (5/8/2022) waktu setempat.

Baca Juga

Meski begitu, Anda dapat menurunkan risiko kanker dan tidak ada kata terlambat untuk mulai mengambil manfaat dari perubahan gaya hidup. Berikut adalah lima kebiasaan populer yang terbukti meningkatkan risiko kanker: 

1. Tanning, baik di dalam maupun luar ruangan 

Tanning adalah proses membuat warna kulit menjadi lebih gelap. Penelitian demi penelitian menunjukkan, menggunakan kursi berjemur dikaitkan dengan risiko kanker kulit yang lebih tinggi. "Jawaban singkatnya adalah ya, tanning bed sama. Tidak ada tanning yang aman," kata dokter kulit Jennifer Lucas. 

Dia mengatakan, ada banyak alasan untuk menghindari tanning bed atau indoor. Kelompok usia perempuan yang lebih muda memiliki peningkatan risiko melanoma. 

Sulit untuk mengetahui dengan pasti apa yang menghubungkannya, tapi kemungkinan besar adalah bahwa wanita yang lebih muda adalah orang-orang sering melakukan tanning bed.

Cara teraman untuk berjemur adalah melalui tanning tanpa sinar matahari. Dia merekomendasikan semprotan, losion, atau krim yang dibeli di toko atau dilakukan secara profesional untuk mendapatkan cahaya sehat Anda.

2. Minum akohol

Para ahli sekarang memperingatkan bahwa tidak ada jumlah alkohol yang dianggap "aman" untuk diminum. "Satu dari tiga orang Amerika mengakui alkohol sebagai penyebab kanker," kata peneliti di Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (badan khusus kanker dari Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO).

3. Berjam-jam menonton TV 

Jika Anda menghabiskan berjam-jam duduk di tempat kerja, kemudian menonton televisi berjam-jam di waktu senggang, Anda menempatkan diri pada risiko kondisi kesehatan yang serius. "Duduk lama meningkatkan risiko kanker kolorektal, ovarium, dan endometrium," kata profesor di Departemen Ilmu Perilaku di MD Anderson, Karen Basen-Engquist.

Dia menyarankan, setidaknya satu jam sekali, bangun dan bergerak. Berdirilah saat Anda sedang menelepon atau berjalan-jalan di sekitar rumah selama jeda iklan TV. "Beberapa menit aktivitas ringan sepanjang hari dapat menambah dan membantu menurunkan risiko kanker Anda," kata dia.

4. Merokok 

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS), merokok adalah penyebab utama kematian yang dapat dicegah di AS. "50 persen perokok meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan merokok, dan harapan hidup satu dari empat perokok berkurang sebanyak 15-20 tahun," kata ahli geriatri di Chicago, Edward D Gometz.

Dia menyebut, sebelum munculnya penggunaan tembakau yang meluas dalam Perang Dunia II, kanker paru-paru jarang terjadi. Namun sekarang, diperkirakan lebih dari 85 persen dari semua kanker paru-paru terkait dengan tembakau.

5. Diet tidak sehat

Penelitian menunjukkan, diet tinggi junk food olahan sangat berkorelasi dengan risiko kanker yang lebih tinggi. “Temuan penelitian kami menunjukkan bahwa di antara perkiraan 80.110 kasus kanker baru yang disebabkan oleh pola makan yang buruk pada 2015, sekitar 16 persen disebabkan oleh asosiasi yang dimediasi oleh obesitas,” kata peneliti kanker dan nutrisi di Friedman School of Nutrition Sains  di Tufts University. 

Dia mengatakan, konsumsi tinggi minuman manis meningkatkan risiko obesitas, dan obesitas meningkatkan risiko 13 jenis kanker. "Kami memperkirakan lebih dari 3.000 kasus kanker baru pada 2015 disebabkan oleh konsumsi minuman manis yang tinggi. Tentu saja, kasus kanker baru yang disebabkan oleh efek karsinogenik langsung dari makanan tertentu yang masih merupakan mayoritas (84 persen) dari beban kanker terkait diet di AS. Ini termasuk konsumsi rendah biji-bijian, buah-buahan, sayuran, produk susu, dan konsumsi tinggi makanan merah. dan daging olahan," jelasnya.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile