Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Peneliti Optimistis Bisa Kembangkan Obat yang Beri Manfaat Seperti Olahraga

Senin 08 Aug 2022 15:34 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Olahraga di rumah (ilustrasi). Peneliti mengembangkan obat yang bisa memberi manfaat seperti melakukan olahraga.

Olahraga di rumah (ilustrasi). Peneliti mengembangkan obat yang bisa memberi manfaat seperti melakukan olahraga.

Foto: www.freepik.com.
Lansia ringkih yang tak mampu olahraga diharapkan bisa meraih manfaat dari obat ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi dalam jurnal Nature berhasil menemukan molekul yang diproduksi tubuh saat berolahraga dan berkaitan dengan penurunan obesitas. Pemahaman pada tingkat molekuler ini dinilai dapat membantu mengembangkan obat yang bisa memberikan efek seperti olahraga bagi orang-orang yang tak bisa melakukannya.

 

"Sebagai contoh, lansia bertubuh ringkih yang tak bisa cukup berolahraga, suatu saat bisa mendapatkan manfaat (seperti berolahraga) dari minum obat yang dapat membantu mereka memperlambat osteoporosis, penyakit jantung, atau masalah lain," jelas peneliti Jonathan Long, seperti dilansir Express, Senin (8/8/2022).

Baca Juga

Studi terbaru ini awalnya dilakukan untuk mengetahui kenapa olahraga dapat membuat orang merasa lapar. Selama investigasi berlangsung, tim peneliti menemukan sebuah molekul bernama Lac-Phe.

Molekul Lac-Phe diproduksi oleh tubuh ketika berolahraga. Molekul inilah yang ternyata turut berkontribusi dalam mengurangi obesitas dan asupan makan.

"Bila kita bisa memahami mekanisme mengapa olahraga memberikan manfaat-manfaat ini, maka langkah kita sudah untuk membantu banyak orang meningkatkan kesehatan mereka sudah lebih dekat," kata peneliti Profesor Young Xu.

Studi yang melibatkan partisipan manusia juga sudah dilakukan. Studi ini bertujuan untuk mengetahui seberapa banyak tubuh memproduksi molekul Lac-Phe ketika beberapa jenis olahraga berbeda dilakukan.

Dari studi ini, diketahui bahwa lari cepat merupakan jenis olahraga yang membuat tubuh memproduksi lebih banyak molekul Lac-Phe. Di urutan kedua dan ketiga adalah latihan resistensi dan ketahanan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile