Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Vladimir Putin tak akan Hadiri Sidang Majelis Umum PBB

Selasa 09 Aug 2022 00:59 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Esthi Maharani

Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan menghadiri sidang Majelis Umum PBB yang diagendakan digelar pada September mendatang.

Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan menghadiri sidang Majelis Umum PBB yang diagendakan digelar pada September mendatang.

Foto: AP/Mikhail Klimentyev/Pool Sputnik Kremlin
Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov akan memimpin delegasi ke majelis umum PBB.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan menghadiri sidang Majelis Umum PBB yang diagendakan digelar pada September mendatang. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov akan memimpin delegasi negaranya dalam acara tersebut.

 

“Tidak. Perjalanan dan pidato itu tidak direncanakan,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada kantor berita Rusia, TASS, saat ditanya apakah Putin akan menghadiri sidang Majelis Umum PBB pada September mendatang, Senin (8/8/2022).

Baca Juga

Sesi ke-77 Majelis Umum PBB diagendakan digelar kantor pusat PBB di New York, Amerika Serikat (AS) pada 13 September mendatang. Para pemimpin dari 193 negara anggota diharapkan akan berpartisipasi dalam pertemuan tersebut. Saat ini konflik Rusia-Ukraina masih berlangsung.

Dmitry Peskov mengungkapkan, saat ini tidak ada "prasyarat yang diperlukan" untuk pertemuan antara Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Peskov mengatakan, Moskow menghargai upaya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk mengatur proses negosiasi antara Rusia dan Ukraina.

Namun, Peskov menilai delegasi negosiator Ukraina "meninggalkan radar”. “Adapun pertemuan antara Presiden Putin dan (Volodymyr) Zelensky, itu mungkin hanya setelah semua pekerjaan rumah diselesaikan oleh para delegasi," ucapnya.

Selama ini Turki memang memainkan peran aktif untuk memediasi Rusia dan Ukraina. Bulan lalu, Turki berperan dalam menengahi kesepakatan pembentukan koridor gandum di Laut Hitam antara Moskow dan Kiev. Kesepakatan itu menuai apresiasi mengingat krisis pangan yang kini tengah dihadapi dunia. Saat ini pengiriman komoditas biji-bijian dari pelabuhan Ukraina, termasuk di dalamnya gandum dan jagung, mulai berjalan.

sumber : Reuters
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile