Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Alami Vaskulitis, Ashton Kutcher Sempat Susah Melihat, Mendengar, dan Berjalan

Selasa 09 Aug 2022 07:22 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda

Aktor Ashton Kutcher mengidap vaskulitis, penyakit autoimun langka.

Aktor Ashton Kutcher mengidap vaskulitis, penyakit autoimun langka.

Foto: AP Photo
Pendengaran, penglihatan, dan kemampuan berjalan Ashton Kutcher terpengaruh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Aktor Ashton Kutcher belum lama ini berbagi cerita perjuangannya menghadapi gangguan autoimun langka. Kondisi yang disebut vaskulitis itu memengaruhi pendengaran, penglihatan, dan kemampuan Kutcher berjalan dalam jangka waktu tertentu.

 

"Dua tahun lalu, saya mengidap vaskulitis yang aneh dan sangat langka, melumpuhkan penglihatan saya, melumpuhkan pendengaran saya, melumpuhkan semua keseimbangan saya," ungkap Kutcher, seperti dikutip dari laman Fox News, Selasa (9/8/2922).

Baca Juga

Kutcher menyesal tidak benar-benar menghargai kesehatan yang dia miliki sampai itu hilang. Ketika sakit, pria 44 tahun itu merasa tidak berdaya dan tidak tahu apakah dia akan dapat melihat, mendengar, atau berjalan lagi. Ayah dua anak itu mengatakan butuh waktu sekitar satu tahun untuk memulihkan indranya.

"Saya beruntung masih hidup," kata Kutcher yang merupakan suami dari aktris Mila Kunis.

Vasculitis Foundation menjelaskan bahwa vaskulitis adalah istilah umum yang mengacu pada peradangan pembuluh darah. Istilah tersebut juga merujuk pada hampir 20 penyakit langka, yang ditandai dengan pembuluh darah menyempit, melemah, atau muncul jaringan parut. Itu semua dapat membatasi aliran darah serta merusak organ dan jaringan vital.

Pusat Perawatan dan Penelitian Vaskulitis di Cleveland Clinic menginformasikan lewat situsnya bahwa vaskulitis adalah penyakit autoimun. Artinya, tubuh secara keliru menyerang jaringan sehatnya sendiri, lantas itu berkontribusi pada peradangan pembuluh darah.

Saat ini, para peneliti percaya bahwa respons inflamasi yang terjadi mungkin dipicu oleh infeksi, obat-obatan, faktor lingkungan atau genetik, reaksi alergi, juga proses lainnya. Penyakit ini dapat memengaruhi pembuluh darah seperti arteri, kapiler, dan vena.

Gejala vaskulitis dapat berkisar dari ringan hingga parah, dan bervariasi pada setiap orang. Munculnya gejala juga tergantung pada jaringan dan organ yang terkena. Ada beberapa bentuk vaskulitis yang dapat membaik dengan sendirinya, tapi ada juga yang memerlukan perawatan medis sepanjang hidup.

Pengobatan penyakit ini tergantung pada jenis vaskulitis spesifik dan area/organ yang terlibat. Bentuk perawatan mungkin termasuk penggunaan kortikosteroid atau obat-obatan lain yang menekan sistem kekebalan tubuh.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile