Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Potong Kuku pada Rabu atau Hari Selain Kamis dan Jumat Datangkan Petaka?

Selasa 09 Aug 2022 10:39 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi memotong kuku. Tidak ada dalil kuat tentang kesunnahan memotong kuku pada hari tertentu

Ilustrasi memotong kuku. Tidak ada dalil kuat tentang kesunnahan memotong kuku pada hari tertentu

Foto: pxhere
Tidak ada dalil kuat tentang kesunnahan memotong kuku pada hari tertentu

Oleh : Ustadz Yendri Junaidi Lc MA, dosen STIT Diniyyah Puteri Padang Panjang, alumni Al-Azhar Mesir

REPUBLIKA.CO.ID, — Ada potongan video ceramah yang tersebar cukup luas beberapa hari ini. Isinya, sebenarnya, bukan sesuatu yang terlalu prinsipil. Bukan masalah akidah, bukan juga masalah ibadah mahdhah. 

Tapi penjelasan yang disampaikan sangat ustadz memiliki dampak yang tidak bisa dipandang enteng. Apalagi video itu sudah di-share cukup luas oleh banyak orang. 

Baca Juga

Masalah yang dia sampaikan adalah tentang memotong kuku. Kita tahu, memotong kuku termasuk sesuatu yang sunnah (khishal fitrah).

Sampai disini tentu tidak ada masalah. Dia lalu melanjutkan bahwa hari yang disunnahkan untuk memotong kuku adalah hari Senin, Kamis, dan Jumat. Sampai di sini pun juga masih oke. Yang jadi masalah adalah kelanjutannya:  

“Selebihnya jangan. Orang yang potong kuku pada Selasa akan dimiskinkan Allah SWT. Orang yang potong kuku pada Rabu punya penyakit gak bakal sembuh. Orang yang potong kuku pada Sabtu jodohnya dijauhkan Allah SWT. Orang yang potong kuku pada Ahad tidak akan pernah mendapatkan rahmat dari Allah SWT.”

Wow… Orang memotong kuku di hari Selasa akan dimiskinkan Allah SWT? Orang memotong kuku pada Rabu dapat penyakit gak bakal sembuh? Orang memotong kuku pada Sabtu jodoh dijauhkan Allah SWT? Yang paling fatal, orang memotong kuku di hari Minggu tidak akan mendapatkan rahmat dari Allah SWT? Satu pertanyaan perlu dilontarkan pada beliau: 

من أين لك هذا ؟ “Darimana Anda dapatkan hal ini?”

Sayangnya, dalam video pendek itu ia tidak menukil sumber apapun, baik hadits maupun pendapat para ulama. Dugaan saya, dia tidak akan bisa menukil dari sumber apapun yang terpercaya untuk statement yang ‘berani’ ini. 

Baca juga: Dulu Pembenci Adzan dan Alquran, Mualaf Andreanes Kini Berbalik Jadi Pembela Keduanya

Kalau dia tidak punya sumber sama sekali maka ini musibah. Hal ini karena bagaimana mungkin seorang Muslim berani mengatakan bahwa orang yang memotong kuku pada Ahad tidak akan mendapat rahmat Allah SWT kalau dia tidak punya dasar untuk mengatakan itu? 

أهم يقسمون رحمت ربك (الزخرف : 32) “Apakah mereka yang membagi rahmat Tuhanmu?”

Kalau dia punya nukilan maka silahkan tampilkan. (إن كنت مدعيا فالصحة وإن كنت ناقلا فالدليل). Kalau tidak, ini juga musibah.   

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile