Selasa 09 Aug 2022 21:57 WIB

Bank of England: Inggris Terancam Resesi Akibat Naikkan Suku Bunga

Inggris naikkan suku bunga untuk membendung kenaikan harga.

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Gubernur Bank of England, Andrew Bailey duduk saat konferensi pers laporan stabilitas keuangan Bank of England, di Bank of England, London, Kamis, 4 Agustus 2022. Bank of England mengatakan ekonomi Inggris diproyeksikan masuk resesi dalam tiga bulan terakhir tahun ini.
Foto: Yui Mok/Pool Photo via AP
Gubernur Bank of England, Andrew Bailey duduk saat konferensi pers laporan stabilitas keuangan Bank of England, di Bank of England, London, Kamis, 4 Agustus 2022. Bank of England mengatakan ekonomi Inggris diproyeksikan masuk resesi dalam tiga bulan terakhir tahun ini.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Bank of England telah memperingatkan, Inggris akan jatuh ke dalam resesi karena menaikkan suku bunga terbesar dalam 27 tahun. Perekonomian diperkirakan menyusut dalam tiga bulan terakhir tahun ini dan terus menyusut hingga akhir 2023.

Suku bunga naik menjadi 1,75 persen karena bank berjuang membendung kenaikan harga. Dengan tingkat inflasi sekarang ditetapkan agar mencapai 13 persen lebih.

Gubernur Andrew Bailey mengatakan, dia tahu tekanan biaya hidup itu sulit tetapi jika tidak menaikkan suku bunga, akan menjadi lebih buruk. Alasan utama inflasi tinggi dan pertumbuhan rendah yaitu melonjaknya tagihan energi, didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Bank memperingatkan, sebuah rumah tangga biasa akan membayar hampir 300 poundsterling per bulan untuk biaya listrik, BBM dan lain sebagainya pada Oktober. Resesi yang diperkirakan akan menjadi penurunan terpanjang sejak 2008, ketika sistem perbankan Inggris menghadapi keruntuhan, membuat pinjaman terhenti.

Kemerosotan tidak akan sedalam 14 tahun yang lalu tetapi mungkin berlangsung selama itu. Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan, dia memiliki simpati yang besar dan pemahaman besar bagi mereka yang sangat berjuang dengan biaya hidup.

"Saya tahu mereka akan merasa, 'Nah, mengapa Anda menaikkan suku bunga hari ini, bukankah itu membuatnya lebih buruk dari perspektif itu dalam hal konsumsi?' Saya khawatir jawaban saya untuk itu adalah, tidak karena saya khawatir alternatifnya bahkan lebih buruk dalam hal inflasi yang terus-menerus," ujar Andrew seperti dilansir BBC.

Ia menjelaskan, meningkatkan suku bunga merupakan salah satu cara untuk mencoba dan mengendalikan inflasi karena menaikkan biaya pinjaman dan harus mendorong orang agar meminjam dan membelanjakan lebih sedikit. Hal itu juga dapat mendorong orang menabung lebih banyak.

Hanya saja, banyak rumah tangga akan diperas lebih lanjut mengikuti kenaikan suku bunga termasuk beberapa pemegang hipotek. Sekarang tarif sudah naik menjadi 1,75 persen, pemilik rumah dengan hipotek pelacak khas harus membayar sekitar 52 pound sterling lebih dalam sebulan. 

Orang-orang di hipotek tingkat variabel standar akan melihat peningkatan sebesar 59 pundsterling. Ini berarti pemegang hipotek pelacak dapat membayar sekitar 167 poundsterling lebih banyak sebulan dibandingkan dengan pra-Desember 2021, dengan pemegang hipotek variabel membayar hingga 132 poundsterling lebih banyak.

Suku bunga telah naik enam kali berturut-turut sejak akhir tahun lalu. Suku bunga yang lebih tinggi juga berarti biaya yang lebih tinggi untuk hal-hal seperti kartu kredit, pinjaman bank dan pinjaman mobil.

Patrick Reid, seorang pemilik bisnis di London, berutang 25 ribu poundsterling pada kartu kredit dan pinjaman dan khawatir kenaikan suku bunga akan merugikannya. "Saat ini saya membayar sekitar 1.800 pundsterling sebulan, tetapi saya telah memutuskan saya secara konservatif perlu membayar 250 poundsterling lagi sebulan untuk memenuhi hutang," ujarnya.

"Saya hanya harus mengencangkan ikat pinggang dan ekstra hati-hati dalam pengeluaran saya. Ini berarti semua barang yang tidak penting itu akan dipotong dari anggaran saya," ujar dia.

Kepala Ekonom di Rebecca McDonald Joseph Rowntree Foundation mengatakan, inflasi yang sangat tinggi akan memukul keras keluarga berpenghasilan rendah. "Banyak yang mengambil kredit untuk membayar tagihan mereka dan tertinggal dalam pembayaran mereka. Ini akan jauh lebih sulit untuk dilunasi dengan suku bunga yang lebih tinggi yang menempatkan lebih banyak keluarga dalam bahaya finansial," tutur dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement