Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

7 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pembunuhan di Albuquerque, Caleg Muslim Pilih Aman dan Persenjatai Diri dengan Pistol 

Selasa 09 Aug 2022 15:57 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

Seorang Imam memimpin sekelompok pria selama Sholat Zuhur di Islamic Center of New Mexico di Albuquerque, New Mexico, Ahad, 7 Agustus 2022, setelah pria Muslim keempat dibunuh di kota itu.

Seorang Imam memimpin sekelompok pria selama Sholat Zuhur di Islamic Center of New Mexico di Albuquerque, New Mexico, Ahad, 7 Agustus 2022, setelah pria Muslim keempat dibunuh di kota itu.

Foto: Adolphe Pierre-Louis/Albuquerque Journal via
Caleg Muslim di New Mexico tunda tampil depan umum pascapembunuhan

REPUBLIKA.CO.ID, SANTA FE–Khalid Emshadi menghabiskan sebagian besar tahun ini mengetuk pintu untuk berkampanye untuk kursi di DPR negara bagian. Namun sekarang dia telah menghentikan penampilan publik dan ketakutan untuk keselamatan nyawanya.

Emshadi memang tidak sendirian dalam mengambil langkah baru untuk melindungi diri saat polisi menyelidiki pembunuhan empat pria Muslim di Albuquerque sejak November. Termasuk tiga dalam rentang 11 hari musim panas ini.

Baca Juga

Dia menilai menjadi orang yang sangat berisiko terancam karena menjadi seorang pria Muslim yang mencalonkan diri untuk jabatan publik. Terlebih, seperti kandidat lainnya, alamatnya dan informasi serupa tercantum dalam catatan publik.

“Saya menjadi target sekarang, saya merasa, karena saya mencalonkan diri,” kata Emshadi dalam sebuah wawancara dilansir dari Albuquerque Journal, Senin (8/8/2022).

Emshadi adalah seorang anggota partai Republik yang bekerja sebagai insinyur. Dia mencalonkan diri dalam pemilihan 8 November melawan Rep. Demokrat Elizabeth Thomson di sebuah distrik yang meliputi sebagian Dataran Tinggi Timur Laut Albuquerque yang lebih tua.

Kasus penembakan empat pria Muslim itu telah mendorong Albuquerque menjadi sorotan nasional dan dikutuk Presiden Joe Biden.

Sebagai bagian dari penyelidikan, polisi meminta bantuan masyarakat untuk menemukan mobil Volkswagen empat pintu abu-abu atau perak dengan jendela berwarna mungkin Jetta atau Passat, dengan beberapa kerusakan. Kendaraan itu diduga sebagai mobil pelaku.

Petugas belum mengatakan kapan atau bagaimana penyelidik menyelidiki kendaraan itu. Namun pemberitahuan dari Departemen Kepolisian Albuquerque mengatakan sedan itu mungkin digunakan sebagai transportasi dalam pembunuhan.

Emshadi mencalonkan diri di House District 24, sebuah distrik condong Demokrat, meliputi lingkungan di sepanjang Wyoming dan Eubank, antara Comanche dan Interstate 40. 

Thomson, seorang ahli terapi fisik, telah mewakili distrik tersebut selama sekitar delapan tahun, tidak semuanya berturut-turut. Dia adalah ketua Komite Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan DPR.

Thomson mengatakan pada hari Senin bahwa dia berharap polisi segera menangkap si pembunuh atau para pembunuh sehingga Emshadi dapat melanjutkan kampanye apapun yang dia pilih.

"Kami harus mendukung penegakan hukum dan melakukan segala yang kami bisa untuk menangkap orang ini," kata Thomson.

“Doa saya bersama empat keluarga dan komunitas yang terkena dampak," tambahnya.

Emshadi, mungkin satu-satunya pria Muslim yang mencalonkan diri untuk jabatan negara tahun ini, menurut partai politik utama New Mexico, adalah seorang imigran Libya dengan lima anak. Dia datang ke Amerika Serikat bersama istrinya pada 2008.

Dia memiliki gelar doktor di bidang teknik listrik dan dipekerjakan perusahaan yang bekerja dengan energi surya dan teknologi luar angkasa.

Tingkat kejahatan kota, kata Emshadi, adalah bagian dari apa yang memotivasi dia untuk lari setelah pindah ke Albuquerque tahun lalu.

Dia sekarang berkampanye dari rumah dan membatasi perjalanannya di luar rumah.

Baca juga: Dulu Pembenci Adzan dan Alquran, Mualaf Andreanes Kini Berbalik Jadi Pembela Keduanya

Emshadi mengatakan dia membawa pistol ketika dia pergi dan kepalanya berputar terus-menerus memeriksa sekelilingnya untuk aktivitas yang mencurigakan. “Saya harus melindungi diri saya sendiri, anak-anak saya, komunitas saya,” katanya.

“Kejahatan ini tidak menargetkan atau menyakiti hanya umat Islam. Itu menyakiti semua orang di Albuquerque dan seluruh negara bagian," tambah Emshadi.

Hanya satu legislator Muslim yang pernah menjabat di New Mexico, Abbas Akhil, seorang Demokrat Albuquerque yang memenangkan pemilihan pada 2018 tetapi tidak mencalonkan diri lagi pada 2020.      

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile