Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kabareskrim Akui Penyidik Bekerja Empat Hari Berturut Ungkap Kasus Brigadir J

Selasa 09 Aug 2022 22:57 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Agus raharjo

Kabareskrim Komjen Pol Agus Andrianto (kedua kanan) memberikan keterangan pers terkait tersangka baru kasus dugaan penembakan Brigadir J di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (9/8/2022). Timsus Polri secara resmi menetapkan mantan Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo sebagai tersangka. Republika/Putra M. Akbar

Kabareskrim Komjen Pol Agus Andrianto (kedua kanan) memberikan keterangan pers terkait tersangka baru kasus dugaan penembakan Brigadir J di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (9/8/2022). Timsus Polri secara resmi menetapkan mantan Kadiv Propam Irjen Pol Ferdy Sambo sebagai tersangka. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Penyidik telah memeriksa 47 orang saksi dalam kasus tewasnya Brigadir J.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto mengaku, penyidik telah memeriksa sebanyak 47 orang saksi dalam kasus tewasnya Brigadir J di rumah dinas mantan kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo. Brigadir J tewas dengan banyak luka lebam, patah tulang, dan luka tembak.

 

“Kami sudah periksa 47 saksi yang terkait dengan kejadian ini,” kata Agus dalam konferensi pers, Selasa (9/8/2022) malam.

Baca Juga

Agus mengatakan, bahwa penyidikan kasus ini dimulai pada 18 Juli 2022. Yakni, setelah kepolisian menerima laporan dugaan pembunuhan dari keluarga almarhum Brigadir J. Saat itu, penyidik segera bekerja termasuk melibatkan Labfor Polri dan Inavis Polri.

Penyidik ujar Agus, bekerja selama empat hari berturut-turut mendatangi tempat kejadian perkara (TKP), dalam rangka memperoleh gambaran seterang-terangnya tentang situasi kejadian pada saat peristiwa pembunuhan terjadi. Apakah benar Brigadir J tewas karena luka tembak atau justru adanya dugaan penganiayaan sebelumnya.

“Kami melaksanakan analisa terhadap hasil pemeriksaan atau autopsi, kami cek hasil autopsi seperti apa, yang terkena tembakan seperti apa, ada atau tidak penganiayaan yang dilakukan, adakah luka lain selain luka tembak, sehingga kita bisa mempunyai gambaran di TKP dan hasil analisa terhadap autopsi yang sudah dilakukan,” terangnya.

Pada saat olah TKP itu sambungnya, penyidik berusaha mencari sidik jari dan DNA di seluruh lokasi yang mungkin dilalui para tersangka dan saksi di lokasi kejadian yang turut menyaksikan peristiwa pembunuhan. Olah TKP ini, ujarnya, menjadi titik awal bagi Timsus untuk bekerja dan melakukan langkah-langkah penyidikan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile