Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

General Motors Siap Produksi Satu Juta Unit Kendaraan Listrik pada 2025

Rabu 10 Aug 2022 02:27 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Christiyaningsih

 Presiden Joe Biden tiba untuk berbicara selama kunjungan ke pabrik perakitan kendaraan listrik General Motors Factory ZERO, Rabu, 17 November 2021, di Detroit.

Presiden Joe Biden tiba untuk berbicara selama kunjungan ke pabrik perakitan kendaraan listrik General Motors Factory ZERO, Rabu, 17 November 2021, di Detroit.

Foto: AP/Evan Vucci
General Motors targetkan menjadi pemain besar dalam pasar kendaraan listrik

REPUBLIKA.CO.ID, DETROIT -- General Motors (GM) memiliki target untuk bisa jadi pemain besar dalam pasar kendaraan listrik atau electric vehicle (EV) di Amerika Utara. Hal itu dibuktikan lewat kesiapannya untuk memproduksi banyak EV pada 2025.

Dikutip dari Green Car Reports pada Selasa (9/8/2022), pada 2025 nanti GM menargetkan mampu mencatat produksi EV sebanyak satu juta unit per tahun. Untuk mencapai target itu, pabrikan Amerika itu pun mempersiapkan bahan baku baterai. Persiapan itu dibuktikan lewat kesepakatan kontrak kerja sama dengan Livent yang bertanggung jawab untuk menyuplai bahan baku baterai berupa lithium.

Baca Juga

Selain itu, GM juga melakukan kerja sama dengan LG Chem. Dengan kerja sama tersebut, maka GM bisa memastikan ketersediaan suplai cathode active materials (CAM) seperti nikel, kobalt, mangaan, dan aluminium.

Seluruh kerja sama itu merupakan lanjutan dari pembangunan pabrik Ultium Cells LLC battery yang didirikan oleh GM bersama dengan LG Energy Solution. GM bersama dengan LG Energy Solution bisa membangun pabrik itu berkat adanya suntikan dana sebesar 2,5 miliar dolar AS. Suntikan dana itu disalurkan dalam wujud conditional loan yang tercakup dalam program dari Department of Energy's Advanced Technology Vehicle Manufacturing (ATVM).

Strategi ini pun diperkirakan akan banyak memberikan keuntungan bagi GM. Karena, kemungkinan besar harga bahan baku baterai akan terus mengalami peningkatan. Dengan adanya kesepakatan yang telah dilakukan oleh GM, maka perusahaan tersebut bisa memastikan kestabilan harga dan pasokan bahan baku baterai.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile