Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Warga Palestina di Tepi Barat Dapat Terbang ke Turki Lewat Bandara Ramon

Rabu 10 Aug 2022 05:32 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

 Pelancong berjalan dengan barang bawaan mereka di Bandara Ben Gurion dekat Tel Aviv, Israel. Warga Palestina yang tinggal di wilayah pendudukan Tepi Barat kini dapat terbang dengan penerbangan khusus dari Bandara Ramon

Pelancong berjalan dengan barang bawaan mereka di Bandara Ben Gurion dekat Tel Aviv, Israel. Warga Palestina yang tinggal di wilayah pendudukan Tepi Barat kini dapat terbang dengan penerbangan khusus dari Bandara Ramon

Foto: AP/Ariel Schalit
Biasanya warga Palestina harus ke Yordania untuk penerbangan internasional

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Warga Palestina yang tinggal di wilayah pendudukan Tepi Barat kini dapat terbang dengan penerbangan khusus dari Bandara Ramon, di dekat kota resor Laut Merah Eilat, ke Turki. Otoritas Bandara Israel pada Selasa (9/8/2022) mengatakan, langkah tersebut merupakan upaya untuk menawarkan kemudahan ekonomi kepada Palestina.

 

Warga Palestina tidak dapat terbang ke luar negeri dari Bandara Ben Gurion Israel tanpa izin khusus. Biasanya mereka melakukan perjalanan ke Yordania terlebih dahulu untuk mengejar penerbangan internasional.

Pembukaan Bandara Ramon di dekat Tepi Barat dinilai dapat memudahkan mobilitas warga Palestina. Namun izin penerbangan ini tidak berlaku bagi warga Palestina yang tinggal di Gaza.

Di bawah program percontohan, penerbangan dari Bandara Ramon akan berlangsung dua kali seminggu mulai akhir Agustus. Tujuan penerbangan tersebut yaitu ke Istanbul dan Antalya dengan maskapai Turki Atlas dan Pegasus yang menggunakan pesawat Airbus A321. Pada Oktober, Pegasus akan menerbangkan warga Israel ke Turki dengan empat penerbangan dalam seminggu.

Bandara Ramon dibuka pada 2019. Bandara ini berjarak sekitar 300 kilometer dari Yerusalem dan dirancang untuk membawa pesawat apa pun yang dialihkan dari Bandara Ben Gurion, di dekat Tel Aviv.

Maskapai asing seperti Ryanair, Wizzair dan Lufthansa mulai terbang tanpa henti ke bandara Eilat yang lebih tua pada 2015 selama musim dingin. Penerbangan dilakukan setelah Israel menawarkan harga 60 euro per penumpang dengan penerbangan langsung dari luar negeri. Tetapi pandemi Covid-19 telah menghentikan sebagian besar penerbangan.

Otoritas Bandara mengatakan, untuk pertama kalinya penerbangan musim panas ke berbagai tujuan di Eropa dari Eilat akan dimulai dalam beberapa hari mendatang. Tujuan penerbangan termasuk Batumi, Georgia dan Larnaca, Siprus dengan menggunakan maskapai  Arkia Israeli Airlines. Sementara penerbangan tujuan Warsawa dan Katowice dengan maskapai Enter Air Polandia.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile