Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

Sunday, 6 Rabiul Awwal 1444 / 02 October 2022

 

6 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Peter Jackson Sampai Mau Jalani Hipnoterapi Buat Lupakan The Lord of the Rings, Mengapa?

Rabu 10 Aug 2022 09:26 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Reiny Dwinanda

Sutradara Peter Jackson sampai ingin jalani hipnoterapi agar bisa melupakan karyanya, The Lords of the Rings.

Sutradara Peter Jackson sampai ingin jalani hipnoterapi agar bisa melupakan karyanya, The Lords of the Rings.

Foto: EPA
Peter Jackson minta bantuan mentalis Inggris untuk bantu lupakan Lord of the Rings.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ada saat ketika sutradara Peter Jackson ingin melupakan segalanya tentang The Lord of the Rings. Ia mengatakan secara serius untuk mempertimbangkan hipnoterapi agar bisa melupakan semua karyanya terkait film-film pemenang Oscar itu.

 

Mengapa begitu? Rupanya, selama enam tahun pembuatan film, Jackson merasa tenggelam dalam produksi.

Baca Juga

Jackson ingin bisa menonton The Lord of the Rings seperti penggemar biasa dan menikmati satu pengalaman menonton yang belum pernah dirasakannya. Sebagai pembuat film, ia merasa kurang beruntung karena tidak bisa menonton film dengan sudut pandang penonton biasa.

"Saya benar-benar serius mempertimbangkan pergi menjalani hipnoterapi untuk menghipnotis diri saya agar tidak ingat film dan pekerjaan yang telah saya lakukan selama enam atau tujuh tahun terakhir, sehingga saya bisa duduk dan menikmatinya," ujar Jackson, dilansir The Hollywood Reporter, Rabu (10/8/2022).

photo
Film The Lord Of The Rings: The Return of the King. - (New Line Cinema)

Jackson tak pernah betul-betul menjalani hipnoterapi, namun dia pernah berbicara dengan salah seorang mentalis Inggris, Derren Brown untuk membantunya. Merespons permintaan Jackson, Brown mengaku bisa melakukannya.

Terlepas dari optimisme Brown yang meyakinkan, tampaknya agak tidak mungkin upaya itu akan berhasil. Apalagi, selama bertahun-tahun, Jackson menghabiskan waktu untuk menyempurnakan setiap detail dari triloginya secara obsesif. Itu malah terdengar mirip premis untuk drama sci-fi Apple TV+, Severance.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile