Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bima Sakti Akui Indonesia Kesulitan Bongkar Pertahanan Myanmar di Semifinal Piala AFF U-16

Rabu 10 Aug 2022 23:38 WIB

Red: Israr Itah

Pemain Timnas Indonesia U-16 Arkhan Kaka Putra Purwanto (kiri) berebut bola dengan pemain Timnas Myanmar U-16 Khon Cho Hto (kedua kiri) saat laga AFF U-16 2022 di Stadion Maguwoharjo, Depok, Sleman, D.I Yogyakarta, Rabu (10/8/2022).

Pemain Timnas Indonesia U-16 Arkhan Kaka Putra Purwanto (kiri) berebut bola dengan pemain Timnas Myanmar U-16 Khon Cho Hto (kedua kiri) saat laga AFF U-16 2022 di Stadion Maguwoharjo, Depok, Sleman, D.I Yogyakarta, Rabu (10/8/2022).

Foto: ANTARA/Andreas Fitri Atmoko
Indonesia mengalahkan Myanmar 5-4 lewat adu penalti setelah main imbang 1-1.

REPUBLIKA.CO.ID, SELMAN -- Pelatih tim nasional Indonesia U-16 Bima Sakti mengakui skuadnya sempat kesulitan membongkar pertahanan total atau "parkir bus" Myanmar saat kedua tim bersua di semifinal Piala AFF U-16 2022, Rabu (10/8/2022) malam. Strategi lawan pun membuat pria berusia 46 tahun itu memutar otak. Dia memutuskan untuk mengganti taktik mulai babak kedua pada laga dii Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta.

"Mereka bermain dengan 'parkir bus' di lini belakang pada babak pertama sehingga kami kesulitan menembus pertahanan mereka. Malah kami kecolongan 0-1," ujar Bima usai pertandingan di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta.

Baca Juga

Bima pun mengganti formasi skuadnya menjadi tiga bek, dari sebelumnya empat. Bima juga menambah penyerang di depan sehingga bisa mencetak gol. 

"Sebenarnya kami memiliki banyak kesempatan lain yang bisa dimanfaatkan. Mudah-mudahan itu tak terulang di final melawan Vietnam," tutur Bima.

Pada pertandingan itu, Indonesia memang tertinggal terlebih dahulu dari Myanmar setelah gelandang Nay Min Htet melesakkan gol pada menit ke-44. Pada babak kedua, skuad berjuluk Garuda Asia berhasil menyamakan kedudukan lewat tendangan bebas Muhammad Riski Afrisal (70').

Karena kedudukan imbang 1-1 bertahan sampai waktu normal usai, sehingga laga dilanjutkan ke adu tendangan penalti. Di sini, seluruh penendang Indonesia yakni Muhammad Iqbal Gwijangge, Figo Dennis, Arkhan Kaka, Muhammad Riski Afrisal dan Muhammad Nabil Asyura berhasil menuntaskan tugas dengan baik.

Di kubu Myanmar, cuma empat algojo yang sukses menempatkan bola dalam gawang yaitu Kaung Khant Zaw, Brang Don Le, Khon Cho Htoo, Myat Phone Khant. Sepakan satu pemain lagi, Shine Wanna Aung ditepis kiper Indonesia Andrika Rachman. Indonesia pun menang dengan skor 5-4 (1-1).

"Saya memohon maaf kepada suporter yang hadir di stadion dan penonton yang menyaksikan di rumah karena laga tadi agak sedikit menegangkan. Namun, alhamdulillah, kita bisa memenangkan pertandingan," tutur Bima.

Penjaga gawang Indonesia Andrika Fathir Rachman juga bersyukur atas kemenangan timnya dari Myanmar. Berikutnya, Andrika berjanji dia dan rekan-rekannya akan berusaha keras untuk memenangkan laga final.

"Semoga kami bisa menang melawan Vietnam dan membawa Indonesia menjadi juara," kata dia.

Di final, Indonesia akan melawan Vietnam pada Jumat (12/8/2022) di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogyakarta, mulai pukul 20.00 WIB.

Sebelum pertandingan itu, pada hari dan tempat yang sama, ada pertandingan perebutan tempat ketiga yang mempertemukan Thailand dan Myanmar mulai pukul 15.30 WIB.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile