Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Begini Kedekatan Hubungan Agama dan Politik di Jepang Hari ini Usai Tertemkanya Perdana Menteri Jepa

Jumat 12 Aug 2022 01:54 WIB

Rep: Muhammad Subarkah/ Red: Partner

.

.

Foto: network /Muhammad Subarkah
Hubungan dekat sekte agama berbahaya dengan politisi kuat terungkap saat PM Jepang merombak kabinet untuk memutuskan hubungan kontroversial

Presiden Gereja Unifikasi cabang Jepang Tomihiro Tanaka (kiri) membungkuk pada akhir konferensi pers di Klub Koresponden Asing Jepang di Tokyo pada 10 Agustus 2022. Foto: VCG
Presiden Gereja Unifikasi cabang Jepang Tomihiro Tanaka (kiri) membungkuk pada akhir konferensi pers di Klub Koresponden Asing Jepang di Tokyo pada 10 Agustus 2022. Foto: VCG

Hubungan mendalam antara politisi Jepang dan kelompok-kelompok agama mendapat sorotan sekali lagi setelah setidaknya lima anggota kabinet baru Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida ditemukan pada hari Rabu memiliki hubungan dengan Gereja Unifikasi.

Kishida, sebagai tanggapan cepat, merombak kabinetnya pada hari Rabu karena meningkatnya reaksi atas hubungan partai yang berkuasa dengan sekte agama yang kontroversial membuat dukungan publik menurun.

Pengungkapan tersebut, yang dibuat oleh anggota kabinet kepada pers, terjadi ketika perubahan itu menggantikan tujuh menteri yang ditemukan memiliki hubungan dengan gereja yang terkenal itu, termasuk mantan menteri pertahanan Nobuo Kishi, adik laki-laki mantan perdana menteri Shinzo Abe yang ditembak mati bulan lalu. Harian Nasional Jepang melaporkan pada hari Rabu.

Para ahli memperingatkan bahwa politisi dan kelompok agama ekstrim di beberapa negara telah membentuk hubungan yang tidak menyenangkan, sementara orang-orang biasa yang tertipu oleh aliran sesat menderita.

Meskipun Konstitusi Jepang dengan jelas menetapkan pemisahan agama dan negara, hubungan antara politisi dan badan-badan perusahaan keagamaan telah menjadi ambigu sepanjang sejarah politik Jepang pascaperang.

Pengamat mengatakan kepada Global Times bahwa badan-badan keagamaan Jepang biasanya menahan diri untuk secara eksplisit menyatakan dukungan untuk politisi, atau partai, tetapi secara tidak langsung dan implisit mendukung politisi atau partai tertentu melalui mendukung pemikiran atau kebijakan politik mereka. Jemaat mereka kemudian mengikuti dalam mendukung politisi tersebut dalam kampanye pemilihan. Beberapa kelompok agama berpengaruh dalam politik Jepang memiliki sejarah kecenderungan sayap kanan, dan sering memiliki rasa nasionalisme yang kuat. Beberapa dari mereka secara historis adalah agitator utama dalam mengadvokasi agresi terhadap China.

Didorong oleh kelompok-kelompok agama, para pemimpin Jepang telah berulang kali mengunjungi Kuil Yasukuni yang mengabadikan penjahat perang Kelas-A Jepang yang terkenal yang melambangkan kekejaman perang dan militerisme Jepang selama Perang Dunia II dengan risiko membahayakan hubungan dengan China, sebuah rahasia umum kolusi antara politisi dan kelompok agama.


Meningkatnya pengaruh atas politik Jepang

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida (tengah) mengunjungi kuil Ise Jingu di Ise, Prefektur Mie Jepang pada 4 Januari 2022. Foto: VCG
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida (tengah) mengunjungi kuil Ise Jingu di Ise, Prefektur Mie Jepang pada 4 Januari 2022. Foto: VCG

Setelah Jepang kalah dan menyerah dalam Perang Dunia II tahun 1945, Panglima Tertinggi Sekutu di Jepang yang dipimpin AS melakukan serangkaian “reformasi demokratisasi” di Jepang. Pasal 20 Konstitusi Jepang, yang ditulis terutama di bawah kepemimpinan AS, menetapkan pemisahan agama dan negara di Jepang. Ditambah dengan perlindungan konstitusi terhadap kebebasan beragama rakyat Jepang, kelompok-kelompok agama bermunculan di negara kepulauan itu setelah Perang Dunia II.

Menurut Japan's Agency for Cultural Affairs (ACA), per 31 Desember 2020, ada 180.544 badan hukum agama dan administrasi urusan agama di Jepang.

Jumlah pemeluk agama di Jepang juga banyak. Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh ACA menunjukkan bahwa keanggotaan dalam kelompok agama berjumlah 183 juta per 31 Desember 2019. Departemen Luar Negeri AS memperkirakan total populasi sekitar 125,5 juta di Jepang pada tahun 2020, mencatat bahwa jumlah mereka yang berafiliasi dengan organisasi keagamaan di negara tersebut melebihi total populasi negara tersebut, yang berarti banyak orang berafiliasi dengan berbagai agama atau organisasi keagamaan di Jepang.

Badan hukum agama dan administrasi urusan agama di Jepang juga memiliki kemampuan fundraising yang kuat. Nippon Kaigi (dikenal sebagai "Konferensi Jepang"), kelompok agama sayap kanan ultrakonservatif terbesar di Jepang, misalnya, diperkirakan memiliki lebih dari 40.000 anggota yang membayar iuran pada 2020. Menurut New York Times, pada awal seperti pada tahun 2014, anggota pria harus membayar 10.000 yen ($75,24) dalam biaya tahunan dan anggota wanita diharapkan membayar setengahnya.

Pengamat menunjukkan bahwa pendapatan perusahaan keagamaan di Jepang sangat stabil, dan selama tidak ada insiden besar yang tidak terduga, kemungkinan besar tidak akan ada penolakan besar-besaran oleh orang percaya.

Secara umum, banyak organisasi keagamaan Jepang, termasuk Nippon Kaigi, mengumpulkan sejumlah besar uang untuk mempertahankan operasi dasar mereka dan mempromosikan pandangan politik mereka, sehingga menarik anggota baru.

Setiap kali ada pemilu atau peristiwa penting dalam atau luar negeri, pemeluk agama diandalkan untuk menjadi basis opini publik yang penting.

Pengaruh kuat sekte-sekte agama terhadap masyarakat dan politik terkadang mengganggu hubungan diplomatik antara Jepang dan negara-negara tetangga lainnya.

Pada 16 September 2020, Abe mengundurkan diri dari perannya dengan alasan kesehatan, tetapi dia mengunjungi Kuil Yasukuni tiga hari kemudian, mengklaim bahwa dia harus berada di sana untuk "memberi tahu arwah pengunduran dirinya."

Penerus Abe, Yoshihide Suga, juga mempersembahkan persembahan di Kuil Yasukuni pada 17 Oktober 2020. Beberapa anggota Diet Nasional Jepang mengunjungi Kuil Yasukuni pada hari yang sama.

Pada bulan Desember 2021, pada peringatan 80 tahun pecahnya Perang Pasifik, delegasi lintas partai lebih dari 100 anggota parlemen Jepang mengunjungi Kuil Yasukuni secara kolektif.

“Dengan mengunjungi Kuil Yasukuni secara konsisten, para pemimpin Jepang gagal mempertimbangkan potensi kerusakan hubungan dengan China dan menyinggung tetangga Asia Jepang. Di balik tindakan negatif ini terletak pengaruh besar agama terhadap politik Jepang,” Luo Min, dosen dari School of Sejarah dan Budaya di Universitas Minzu China di Beijing, mengatakan kepada Global Times dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Gerbang Torii yang runtuh di sebuah kuil di kota Minamisoma, prefektur Fukushima pada 17 Maret 2022 setelah gempa bumi yang kuat. foto: AFP
Gerbang Torii yang runtuh di sebuah kuil di kota Minamisoma, prefektur Fukushima pada 17 Maret 2022 setelah gempa bumi yang kuat. foto: AFP

Khas perusahaan yang berafiliasi dengan agama di belakang politisi Jepang

Pada tanggal 8 Juli, Abe ditembak mati saat berbicara di depan kerumunan di sebuah pemberhentian kampanye di Nara oleh seorang pria berusia 41 tahun yang diidentifikasi sebagai Tetsuya Yamagami.

Yamagami mengaku kepada polisi bahwa dia "tidak membenci keyakinan politik Abe", tetapi kebenciannya terhadap Gereja Unifikasi, sebuah gerakan keagamaan yang didirikan di Korea Selatan, berubah menjadi keinginan untuk membunuh mantan pemimpin nasional tersebut.

Yamagami percaya Abe telah mempromosikan sebuah kelompok agama di mana ibunya memberikan "sumbangan besar," kata kantor berita Kyodo, mengutip sumber investigasi. Ibunya kemudian bangkrut.

Penyelidikan polisi atas pembunuhan itu mendorong kepala cabang Gereja Unifikasi Jepang untuk mengkonfirmasi pada 11 Juli bahwa ibu Yamagami adalah anggota.

Partai Demokrat Liberal (LDP) Abe telah lama mengandalkan beberapa kelompok agama yang kuat ini untuk dana dan dukungan pemilihan. Tetapi Gereja Unifikasi bukanlah pendukung agama utama LDP. Yang lebih besar sejauh ini adalah Soka Gakkai yang berbasis Buddhis, atau Masyarakat Penciptaan Nilai, dengan keanggotaan 12 juta jemaat. Pakaian yang terakhir telah mencapai penciptaan kekuatan politik yang hampir sempurna. Ini telah menciptakan partai politik yang kuat, Komeito, yang mengadakan koalisi dengan LDP yang sudah lama berkuasa, menurut laporan Asia Times pada 14 Juli.

Secara resmi, Komeito dan Soka Gakkai independen dan terpisah satu sama lain, dan agama Buddha tidak memberikan dukungan keuangan organisasi kepada partai atau kandidat mereka, Financial Times melaporkan pada 3 Agustus.

Soka Gakkai, bagaimanapun, mendukung kandidat Komeito dalam pemilihan dan baik Komeito dan LDP secara historis bergantung pada 7 juta suara untuk tetap berkuasa untuk sebagian besar waktu sebelum pembentukan koalisi pada tahun 1999.

"Tidak ada yang bisa menandingi Soka Gakkai dalam hal jumlah orang yang keluar dan mengumpulkan suara," kata David McLellan, profesor emeritus Pascasarjana Studi Asia di Tokyo yang telah mempelajari Soka Gakkai selama bertahun-tahun, seperti dikutip dalam Financial Times. laporan.

Untuk perusahaan agama Jepang, memiliki politisi, terutama yang terkenal, sebagai anggota membantu meningkatkan pengaruh dan kehadiran mereka, yang pada gilirannya menarik lebih banyak uang dan anggota. Nippon Kaigi, yang dikenal sebagai pusat bagi banyak taipan bisnis dan politisi yang memegang posisi senior, adalah salah satunya, lapor Kantor Berita Xinhua pada Januari 2017.

Sebagian besar anggota dalam kabinet Abe, termasuk Wakil Presiden LDP Taro Aso dan kepala kebijakan LDP Sanae Takaichi, adalah anggota dari Perwakilan Diet Meja Bundar Konferensi Jepang, yang merupakan sayap politik Nippon Kaigi. Kabinet Abe bahkan disebut "Kabinet Konferensi Jepang", yang mencerminkan pengaruh besar organisasi sayap kanan, kata laporan Xinhua.

"Sebagian besar kabinet Abe adalah milik Nippon Kaigi, sebuah organisasi yang merupakan organisasi nonpartai ultranasionalistik dengan sekitar 300.000 anggota yang semuanya percaya untuk memuji Keluarga Kekaisaran [Kaisar], mengubah konstitusi pasifis, mempromosikan pendidikan nasionalistik di sekolah, dan mendukung kunjungan anggota parlemen ke Kuil Yasukuni," kata McLellan kepada Xinhua.

Karena partisipasi dan dukungan dari para politisi terkenal inilah "Konferensi Jepang" dengan cepat meningkatkan popularitasnya dan menjadi kelompok konservatif sayap kanan terbesar di Jepang, mengungkapkan hubungan yang suram dan timbal balik antara politisi Jepang dan organisasi keagamaan.

Badan hukum agama menikmati perlakuan bebas pajak. Selain itu, organisasi keagamaan memiliki kemampuan yang besar, terutama dalam mengumpulkan uang, sehingga menjadikannya sumber dukungan yang nyaman bagi para politisi di Jepang.

Shintaro Ishihara, mantan gubernur Tokyo dan seorang politikus nasionalis, misalnya, adalah anggota Reiyukai, sebuah gerakan keagamaan baru Buddhis Jepang. Dia menerima banyak suara selama pemilihan melalui dukungan Reiyukai, menurut Xinhua.

"Larangan dalam konstitusi juga mempersulit otoritas lokal untuk menyelidiki dan menghentikan praktik kontroversial oleh kelompok agama karena takut melanggar 'kebebasan beragama'," kata Mitsuhiro Suganuma, mantan pejabat senior di Badan Intelijen Keamanan Publik. , menurut Financial Times pada 3 Agustus.

"Tidak ada yang mau menyelidiki Gereja Unifikasi dan hubungan dekatnya dengan politisi Jepang karena konstitusi menjamin 'kebebasan beragama'," kata Suganuma.

Luo, dosen Universitas Minzu, mengatakan bahwa ada berbagai saluran bagi kekuatan agama Jepang untuk memberikan sumbangan politik kepada politisi. "Perilaku yang mendorong beberapa kelompok agama kepada beberapa orang Jepang sebenarnya telah menyebabkan banyak masalah bagi masyarakat Jepang, tetapi karena perlindungan kekuatan politik, masalah ini belum terselesaikan," kata Luo.

sumber : https://algebra.republika.co.id/posts/171299/begini-kedekatan-hubungan-agama-dan-politik-di-jepang-hari-ini-usai-tertemkanya-perdana-menteri-jepaangi-shinzo-
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile