Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

BI: Jumlah Investor Ritel Pasar Modal Masih Kecil Dibanding Potensinya

Jumat 12 Aug 2022 11:52 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Karyawan melintas di dekat layar daftar emiten baru pada hari ulang tahun ke-45 diaktifkannya kembali Pasar Modal Indonesia di Bursa Efek Indonesia, Jakarta. Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan jumlah investor ritel pasar modal Indonesia masih terlalu kecil dibandingkan potensinya yakni hanya empat persen.

Karyawan melintas di dekat layar daftar emiten baru pada hari ulang tahun ke-45 diaktifkannya kembali Pasar Modal Indonesia di Bursa Efek Indonesia, Jakarta. Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan jumlah investor ritel pasar modal Indonesia masih terlalu kecil dibandingkan potensinya yakni hanya empat persen.

Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
BI sebut saat ini ada 9,1 juta investor ritel di pasar modal hingga Juni 2022

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan jumlah investor ritel pasar modal Indonesia masih terlalu kecil dibandingkan potensinya yakni hanya empat persen.

 

"Angka tersebut terlalu kecil apalagi dibanding dengan negara-negara lain," kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam acara "LIKE IT : Sustain Habit in Investing, Invest in Sustainable Instruments" yang dipantau secara daring di Jakarta, Jumat (12/8/2022).

Meski begitu ia tak menampik memang terdapat kenaikan yang luar biasa pada jumlah investor ritel pasar modal di Tanah Air. Pada 2019 jumlah investor ritel pasar modal tidak lebih dari 2,5 juta orang.

Kemudian angka tersebut meningkat pada 2021 menjadi tidak lebih dari 5 juta orang, yang selanjutnya semakin meningkat menjadi 9,1 juta investor ritel di pasar modal pada Juni 2022.

Oleh karena itu, Perry Warjiyo menegaskan pihaknya bersama-sama dengan Kementerian Keuangan, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) dalam Forum Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) mengajak seluruh pihak agar terus mengembangkan pasar keuangan Indonesia.

"Mari kita terus kembangkan jumlah dan nilai investor, khususnya investor ritel, untuk pembiayaan pembangunan bagi perekonomian nasional menuju Indonesia maju," ujar Gubernur BI itu.

Ia menilai peran investor sangat diperlukan untuk pembiayaan pembangunan karena negara membutuhkan biaya untuk membangun jalan tol, bandara, maupun pembangunan lainnya.

Dengan demikian, lanjut Perry Warjiyo, investor bisa menjadi pahlawan untuk memajukan ekonomi, bangsa, dan negara, hanya dengan berinvestasi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile