Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

DLH Cirebon Data 10 Bank Sampah untuk Pembayaran SIM dan SKCK

Senin 15 Aug 2022 18:05 WIB

Red: Nur Aini

Bank sampah, ilustrasi Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, mendata terdapat 10 bank sampah yang sudah terhubung dengan program

Bank sampah, ilustrasi Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, mendata terdapat 10 bank sampah yang sudah terhubung dengan program "green service" atau pembayaran SIM dan SKCK menggunakan sampah plastik.

Foto: Antara/M Ibnu Chazar
Warga yang membuat SIM dan SKCK bisa membayar dengan sampah

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, mendata terdapat 10 bank sampah yang sudah terhubung dengan program "green service" atau pembayaran SIM dan SKCK menggunakan sampah plastik.

 

"Kami mendukung program green service dengan menyediakan 10 bank sampah yang tersebar di wilayah kita," kata Kepala DLH Kabupaten Cirebon Iwan Ridwan Hardiawan di Cirebon, Senin (15/8/2022).

Baca Juga

Iwan mengatakan, Polresta Cirebon saat ini telah meluncurkan program "green service" di mana masyarakat yang akan membayar biaya Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dalam pembuatan SIM dan SKCK menggunakan sampah plastik.

Program tersebut, kata Iwan, dapat mengurangi sampah plastik di Kabupaten Cirebon, sehingga pihaknya menyediakan 10 bank sampah untuk menyukseskan-nya. Nantinya, lanjut Iwan, warga yang akan membuat SIM atau SKCK, bisa membayar menggunakan sampah plastik, dan ketika saldo di bank sampah sudah cukup, maka mereka tinggal datang ke Polresta Cirebon.

"Kami menyediakan semua yang dibutuhkan, agar ketika masyarakat ingin memanfaatkan program tersebut bisa semakin mudah," tuturnya.

Iwan menambahkan, dengan program yang baik tersebut, pihaknya juga akan terus menambah bank sampah, agar dapat diakses masyarakat luas. DLH, kata Iwan, saat ini tengah konsen membuat bank sampah, di mana setiap minggunya terus berkeliling le setiap kecamatan dalam rangka sosialisasi.

"Karena dengan sampah juga bisa menjadi berkah, untuk itu masyarakat perlu menerapkan dengan memilah dan memilih sampah dari rumah," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile