Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

Wednesday, 9 Rabiul Awwal 1444 / 05 October 2022

9 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ilmuwan Dunia Pecahkan Rekor Buat Medan Magnet Paling Kuat dan Stabil

Senin 15 Aug 2022 16:11 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Para ilmuwan mengklaim sebuah magnet hibrida (hybrid magnet) di China baru saja memecahkan rekor sebelumnya untuk medan magnet paling kuat yang stabil (Foto: ilustrasi)

Para ilmuwan mengklaim sebuah magnet hibrida (hybrid magnet) di China baru saja memecahkan rekor sebelumnya untuk medan magnet paling kuat yang stabil (Foto: ilustrasi)

Foto: en.wikipedia.org
Magnet terkuat ini diklaim puluhan ribu kali lebih kuat dari magnet kulkas.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Para ilmuwan mengklaim sebuah magnet hibrida (hybrid magnet) di China baru saja memecahkan rekor sebelumnya untuk medan magnet paling kuat yang stabil. Di steady High Magnetic Field Facility (SHMFF) Akademi Ilmu Pengetahuan China, magnet yang dikembangkan selama bertahun-tahun mencapai medan magnet stabil sebesar 45,22 tesla-puluhan ribu kali lebih kuat daripada magnet kulkas rata-rata.

Dilansir dari Sciencealert, Senin (15/8/2022), ini memecahkan rekor medan magnet stabil 45 tesla, yang dipegang oleh National High Magnetic Field Laboratory (MagLab) di Amerika Serikat sejak 1999. Terobosan ini menetapkan batasan baru pada kondisi yang biasa digunakan untuk mempelajari berbagai fenomena fisik, menawarkan peluang baru dalam penelitian dan inovasi.

Baca Juga

Baik tim peneliti MagLab dan SHMFF telah mengerjakan magnet hibrida mereka sendiri selama beberapa waktu. Ini adalah magnet yang menggunakan dua cara berbeda untuk menciptakan medan magnet, yakni cincin superkonduktor luar, dan magnet Bitter resistif bagian dalam (yaitu magnet yang didasarkan pada pelat bertumpuk).

Masing-masing teknologi ini memiliki keterbatasannya sendiri: magnet superkonduktor memiliki kebutuhan input daya yang rendah, tetapi batas atas pada kekuatan medan magnet; magnet Bitter membutuhkan input daya yang jauh lebih tinggi.

Menggabungkan kedua teknologi secara signifikan mengurangi keterbatasan ini, memungkinkan propagasi medan magnet yang kuat dan stabil. Beginilah cara MagLab mengembangkan magnet 45 tesla-nya, dan bagaimana, pada tahun 2016, SHMFF mencapai kekuatan medan magnet yang stabil sebesar 40 tesla – pencapaian luar biasa dalam dirinya sendiri.

Tetapi tim Akademi Ilmu Pengetahuan China tidak puas meninggalkannya di sana, dan terus, sejak saat itu, mengerjakan magnet mereka. Akhirnya, kerja keras itu membuahkan hasil.

“Untuk mencapai [sebuah] medan magnet yang lebih tinggi, kami menginovasi struktur magnet, dan mengembangkan bahan baru,” kata fisikawan Guangli Kuang, direktur akademik Laboratorium Medan Magnet Tinggi di Institut Ilmu Fisika Hefei, Akademi Ilmu Pengetahuan China.

“Proses pembuatan cakram Bitter juga dioptimalkan,” tambahnya.

Dengan input daya 26,9 megawatt, tim mampu mencapai rekor tesla 45,22 mereka; dan di sini juga, magnet tampaknya menjadi pemimpin. Magnet 45 tesla di MagLab membutuhkan input daya sebesar 30 megawatt. Magnet SHMFF, kata tim, merupakan langkah maju untuk ilmu material.

“Magnet hibrida dari National Steady State High Magnetic Field Experiment Facility menghasilkan medan magnet keadaan tetap tertinggi di dunia, yang secara efektif meningkatkan kondisi eksperimental bagi para ilmuwan untuk melakukan penelitian ilmu material, dan akan memainkan peran kunci yang sangat diperlukan dalam penelitian bahan elektronik berdaya rendah dan bidang lainnya,” tulis tim tersebut di situs web High Magnetic Field Laboratory.

“Ketika kekuatan medan magnet yang dihasilkan oleh magnet hibrida meningkat, tingkat keterbukaan dan berbagi serta tingkat layanan pengguna juga akan sangat meningkat.”

Sementara itu, MagLab mempertahankan rekor medan magnet paling kuat yang pernah dihasilkan di Bumi: pada  2019, magnet superkonduktor secara singkat mencapai kekuatan 45,5 tesla dalam uji coba.

Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile