Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Putri Mariana Ahong, Pelaku Pencurian Cokelat di Alfamart Minta Maaf

Selasa 16 Aug 2022 01:57 WIB

Red: Erik Purnama Putra

Pelaku pencurian cokelat dan sampo di gerai Alfamart Cisauk, Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten.

Pelaku pencurian cokelat dan sampo di gerai Alfamart Cisauk, Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten.

Foto: Istimewa
Mariana mengakui mencuri, dan minta maaf diwakilkan anaknya di Mapolrestro Tangsel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus pencurian cokelat yang dilakukan Mariana Ahong di gerai Alfamart Cisauk, Kota Tangerang Selatan (Tangsel), Provinsi Banten, berakhir damai. Hal itu setelah anak dari Mariana Ahong mewakili ibunya meminta maaf kepada pegawai Alfamart, Amelia.

 

Anehnya, Mariana hanya diam saja. Ivana Valenza pun yang meminta maaf karena telah membuat kegaduhan akibat tindakan ibunya. Kedua pihak bertemu di ruang Satuan Reskrim Polres Metro (Polrestro) Tangsel, Senin (15/8/2022).

Baca: Kronologi Perkelahian Perwira Polda Kepri Versus Serda Farhan, Personel Lanal Batam

"Selamat malam semuanya saya Ivana Valenza putri dari Ibu Mariana memohon maaf kepada seluruh karyawan Alfamart, khusus kepada Amelia, Mbak Nisa, Mas Alif, dan manajemen Alfamart secara menyeluruh," ujar Ivana anak Mariana di Markas Polrestro Tangsel sebagaimana video yang diunggah akun Instagram @hotmanparisofficial dikutip di Jakarta, Selasa (15/8/2022).

Mewakili ibunya yang berdiri di samping, Ivana secara spesifik juga meminta maaf kepada seluruh pegawai Alfamart Cisauk. Ivana dan Mariana yang sama-sama mengenakan masker, mengakui, kalau ibunya memang mengambil sejumlah cokelat dari gerai tersebut. Padahal, Mariana datang ke gerai Alfamart Cisauk menggunakan mobil Mercy warna putih.

"Mengakui ibu saya telah melakukan pencurian tiga buah cokelat dan dua buah sampo. Telah melakukan pengancaman terhadap saudari Amelia. Saya mohon maaf dengan sangat kepada saudara Amelia dan keluarganya," kata Ivana sambil membaca contekan berisi permintaan maaf.

Baca: Eks Kepala Bais TNI: Peluk Irjen Sambo, Kapolda Metro Tahu Kasus Pembunuhan Brigadir J

Adapun Amelia yang didampingi Frank Hutapea, anak pengacara Hotman Paris hanya diam saja mendengarkan permintaan maaf tersebut. Ucapan permintaan maaf itu juga disaksikan langsung penyidik Satreskrim Polrestro Tangsel.

Kasus pencurian itu viral di media sosial karena Amelia memergoki salah satu pengunjung mengambil sejumlah barang dari gerai yang dijaganya. Karena video itu viral, Mariana tidak terima dengan membawa pengacara untuk menekan Amelia agar meminta maaf. Jika tidak, Mariana siap menjerat Amelia menggunakan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

Mariana diketahui sebagai pengusaha jual beli ponsel. Gara-gara kasus pencurian itu, toko ponselnya diberi komentar buruk oleh warganet. Bahkan, ribuan komentar masuk membuat rating toko Mariana turun drastis, hingga akhirnya banyak komentar yang dihapus oleh admin.

Baca: Irjen Ferdy Sambo, Orang Kepercayan Tito Karnavian, Moncer Era Idham Azis

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile