Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

 

7 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Penduduk Desa Yaroun Enggan Dikaitkan dengan Penikaman Salman Rushdie 

Selasa 16 Aug 2022 03:25 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Friska Yolandha

Pemandangan umum desa perbatasan Lebanon-Israel di Yaroun, Lebanon selatan, Sabtu, 13 Agustus 2022, tempat orang tua Hadi Matar beremigrasi. Pada hari Jumat, Matar, 24, lahir di Fairview, N.J., menyerang penulis Salman Rushdie selama kuliah di New York. Kelahirannya adalah satu dekade setelah

Pemandangan umum desa perbatasan Lebanon-Israel di Yaroun, Lebanon selatan, Sabtu, 13 Agustus 2022, tempat orang tua Hadi Matar beremigrasi. Pada hari Jumat, Matar, 24, lahir di Fairview, N.J., menyerang penulis Salman Rushdie selama kuliah di New York. Kelahirannya adalah satu dekade setelah

Foto: AP Photo/Mohammed Zaatari
Serangan terhadap Rushdie di New York tidak ada kaitannya dengan desa mereka.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Pelaku penikaman terhadap novelis kontroversial Salman Rushdie, Hadi Matar (24 tahun), berasal dari Desa Yaroun, Lebanon selatan. Di jalanan desa tersebut, terdapat poster mantan pemimpin tertinggi Iran Ayatollah Ruhollah Khomeini yang mengeluarkan perintah untuk membunuh Rushdie pada 1989.

 

Logo kelompok Hizbullah menghiasi monumen-monumen kecil untuk para pejuangnya yang tewas dalam perang dengan Israel, yang berbatasan dengan Yaroun di timur dan selatan. Suasana di desa kecil Lebanon itu cukup mengkhawatirkan.

Baca Juga

Hanya segelintir penduduk desa yang mau berbicara tentang serangan penikaman terhadap Rushdie. Selain itu, penduduk desa juga enggan berbicara tentang Matar, yang merupakan Muslim Syiah Amerika dan berasal dari Yaroun.

Penduduk setempat mengatakan, serangan terhadap Rushdie di New York tidak ada kaitannya dengan desa mereka.

photo
Seorang pemuda Lebanon berjalan di samping potret pejuang Hizbullah yang terbunuh di desa perbatasan Lebanon-Israel Yaroun, Lebanon selatan, Sabtu, 13 Agustus 2022, tempat orang tua Hadi Matar beremigrasi. Pada hari Jumat, Matar, 24, lahir di Fairview, N.J., menyerang penulis Salman Rushdie selama kuliah di New York. Kelahirannya adalah satu dekade setelah The Satanic Verses pertama kali diterbitkan. - (AP Photo/Mohammed Zaatari)
"Tidak ada informasi. Dia (Matar) lahir di luar negeri, di Amerika dan tetap (tinggal) di sana. Tidak ada yang mau membicarakannya karena tidak ada yang tahu apa-apa," kata seorang pejabat lokal, Riad al-Ridha kepada Reuters.

Matar yang tinggal New Jersey, telah mengaku tidak bersalah atas percobaan pembunuhan dan penyerangan terhadap Rushdie pada Jumat (12/8/2022) pekan lalu. Penyelidikan awal dari media sosial Matar menunjukkan bahwa, dia bersimpati kepada ekstremisme Syiah dan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran. IRGC adalah faksi kuat yang dituduh Washington melakukan kampanye ekstremis global.

Pihak berwenang AS belum memberikan rincian tambahan tentang penyelidikan, termasuk kemungkinan motif pelaku.

Orang tua Matar beremigrasi ke Amerika Serikat. Wali Kota Yaroun, Ali Tehfe, mengatakan kepada Reuters, Matar lahir dan besar di Amerika Serikat, tetapi ayahnya Hassan Matar kembali ke Lebanon beberapa tahun lalu. Penduduk desa mengatakan, orang tua Matar bercerai dan ibunya tetap tinggal di Amerika Serikat.

"Setelah serangan itu, sang ayah mengunci diri di rumahnya dan menolak berbicara dengan siapa pun," kata Tehfe.

Reuters mengunjungi sebuah bangunan sederhana yang menurut Tehfe merupakan tempat tinggal Hassan Matar. Dua orang di dalam rumah tersebut, termasuk seorang pria paruh baya, menolak untuk berbicara.

Tujuh orang dari Yaroum, termasuk empat yang tinggal di Amerika Serikat dan Australia, juga menolak untuk berbicara ketika ditanya apakah mereka mengenal Hadi Matar. Mereka tidak mau berkomentar dengan alasan sensitivitas kasus tersebut.

Matar menyerang Rushdie dengan menusuknya. Penusukan terjadi ketika Rushdie berada di atas panggung dan bersiap memberikan kuliah umum di  Chautauqua Institution. Seorang hakim memerintahkan agar Matar ditahan tanpa jaminan. Perintah ini berlaku setelah Jaksa Wilayah Jason Schmidt mengataka bahwa, Matar dengan sengaja menempatkan dirinya dalam posisi untuk menyakiti Rushdie. Matar bisa mendapatkan izin untuk mengikuti kuliah umum dengan identitas palsu. 

“Ini adalah serangan yang ditargetkan, tidak diprovokasi, dan direncanakan sebelumnya terhadap Rushdie,” kata Schmidt, dilansir Aljazirah, Ahad (14/8/2022). 

 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile