Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Omicron Mampu Tembus Proteksi dari Booster, Inggris Andalkan Vaksin Baru Covid-19

Selasa 16 Aug 2022 23:59 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Reiny Dwinanda

Vaksin Covid-19 Moderna. Inggris berencana memanfaatkan vaksin Covid-19 bivalen Moderna untuk menghadapi subvarian omicron dari SARS-CoV-2.

Vaksin Covid-19 Moderna. Inggris berencana memanfaatkan vaksin Covid-19 bivalen Moderna untuk menghadapi subvarian omicron dari SARS-CoV-2.

Foto: EPA-EFE/Bagus Indahono
Inggris setujui pemberian vaksin Covid-19 baru, yakni vaksin bivalen Moderna.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Subvarian SARS-CoV-2 bermunculan karena virus penyebab Covid-19 selalu bermutasi. Mutasi yang terjadi belum lama ini, termasuk omicron, bekerja lebih efektif dalam menghindari respons imun tubuh, termasuk yang dipicu oleh vaksinasi berikut dosis booster.

Omicron masih menjadi dominan saat ini di Inggris. Pertama kali muncul di Inggris pada akhir 2021, virus dengan cepat menyebar dan mengambil alih varian yang paling umum saat itu, yakni varian delta.

Baca Juga

Sejak itu, omicron bermutasi hingga ada setidaknya enam bentuk virus yang beredar saat ini. Walaupun beberapa mutasi omicron memiliki dampak minimal pada lanskap Covid-19, lainnya punya konsekuensi jauh lebih signifikan dengan perkembangan terbaru paling penting dari omicron ialah BA.4 dan BA.5.

Dua varian inilah yang mulai menimbulkan kekhawatiran saat Inggris memasuki tahap akhir musim panas dan memulai perjalanan panjang ke musim dingin. Menurut para peneliti dari China, masalah dengan omicron BA.4 dan BA.5, adalah peningkatan kemampuan untuk dapat lolos atau menghindari perlindungan dari tubuh, baik dari vaksin maupun infeksi sebelumnya.

Penulis penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Nature, mengatakan sub-varian ini dapat menghindari terutama antibodi penetral yang ditimbulkan oleh infeksi dan vaksinasi SARS-CoV-2. Lebih lanjut, mereka memperingatkan bahwa booster vaksin yang diproduksi oleh perusahaan seperti Pfizer dan Moderna mungkin tidak mencapai perlindungan spektrum luas terhadap varian omicron baru.

Hal itu karena vaksin dan booster saat ini semuanya dirancang untuk melawan varian asli virus corona, jenis virus yang menyebar ke seluruh negara pada awal pandemi. Akibatnya, vaksin yang ada saat ini harus melakukan pekerjaan yang tidak dirancang untuk subvarian terbaru.

Dalam sebuah pernyataan, kepala eksekutif Otoritas Pengatur Obat dan Kesehatan Inggris (MHRA) Dr June Raine mengaku senang telah mengumumkan persetujuan vaksin penguat bivalen Moderna. Dalam uji klinis, vaksin booster bivalen Moderna tampak dapat memberikan kekebalan yang kuat atau respons terhadap varian omicron BA.1.

"Vaksin Covid-19 generasi pertama yang digunakan di Inggris terus memberikan perlindungan penting terhadap penyakit dan menyelamatkan nyawa. Apa yang diberikan vaksin bivalen ini kepada kita adalah pelindung kita untuk melawan penyakit ini," kata laporan MHRA, seperti dikutip dari Express.co.uk, Selasa (16/8/2022).

Dr Raine menyatakan telah memiliki strategi pengawasan keamanan yang komprehensif untuk memantau keamanan semua vaksin Covid-19 yang disetujui di Inggris. Sementara itu, Profesor Sir Munir Pirmohamed mengatakan SARS-CoV-2 terus berkembang untuk menghindari kekebalan yang diberikan oleh vaksin.

Sekarang pun muncul gagasan vaksin bivalen baru yang mewakili langkah selanjutnya dalam pengembangan vaksin untuk memerangi virus. Vaksin diyakini atas kemampuannya mengarah pada respons imun yang lebih luas daripada vaksin aslinya.

Kapan warga Inggris akan menerima vaksin baru?

Pemerintah Inggris berencana memulai pemberian vaksin baru pada awal September. Mereka yang memenuhi syarat akan dihubungi, termasuk yang berusia 18 tahun ke atas.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile