Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

5 Inovasi yang Penting Ditingkatkan Pengurus IPNU Masa Khidmah 2022-2025  

Rabu 17 Aug 2022 10:31 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Kongres XX IPNU memilih ketua umum untuk masa khidmah 2022-2025. Muhammad Agil Nuruz Zaman terpilih sebagai Ketua Umum menggantikan Aswandi Jailani.

Kongres XX IPNU memilih ketua umum untuk masa khidmah 2022-2025. Muhammad Agil Nuruz Zaman terpilih sebagai Ketua Umum menggantikan Aswandi Jailani.

Foto: Dok Istimewa
Kongres XX IPNU memilih ketua umum untuk masa khidmah 2022-2025

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Muhammad Agil Nuruz Zaman terpilih sebagai Ketua Umum Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) untuk masa khidmah 2022-2025 dalam Kongres XX IPNU di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta, Selasa (16/8/2022) lalu. 

 

Dia pun diminta untuk melanjutkan dan mengembangkan sejumlah program inovasi yang telah dilakukan pengurus sebelumnya.

Baca Juga

Ketua Umum Pimpinan Pusat IPNU masa Khidmah 2019-2022, Aswandi Jailani, menaruh harapan besar kepada Agil dan kepengurusan yang baru ini untuk melanjutkan inovasi dan pengembangan organisasi yang telah dilakukan oleh kepengurusan sebelumnya. 

Setidaknya, ada lima hal penting yang menjadi inovasi PP IPNU masa khidmah 2019-2022. Pertama, PP IPNU 2019-2022 telah mengembangkan data base nasional. Seluruh anggota IPNU mulai terdata secara terpusat. 

Pengembangan data base ini pada mulanya berjalan di cabang-cabang sehingga tidak ada kesamaan data antara pusat dan daerah.

PP IPNU menginisiasi data base nasional ini agar pendataan di seluruh pimpinan, mulai wilayah, cabang, dan pimpinan di bawahnya dapat dilakukan secara lebih mudah dan terpusat. Mereka tidak perlu lagi membuat sistem serupa.

“Rekan-rekan pengurus pimpinan wilayah, pimpinan cabang, pimpinan anak cabang, hingga ranting dan komisariat tidak perlu repot-repot untuk membuat sistem database lagi. Ini sudah kami sediakan,” ujar Aswandi dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Rabu (17/8/2022).

Dia menitipkan database ini agar dapat lebih dikembangkan kepengurusan PP IPNU yang akan datang. Sebab, tentu saja sebagai sebuah sistem baru, dia mengakui ada berbagai kekurangan. 

“Database nasional ini menjadi aset berharga yang masih terus memerlukan pengembangan. Paling tidak, ini sudah kami hadirkan untuk rekan-rekan IPNU se-Indonesia,” ucap dia.

Selain database, inovasi baru yang dihasilkan oleh PP IPNU masa khidmah 2019-2022 adalah soal klasterisasi dan akreditasi. Dua hal ini sangat penting untuk memajukan organisasi. 

Kehadiran sistem ini dapat menggerakkan pimpinan di seluruh tingkatan lebih aktif lagi dalam melakukan kaderisasi dan kegiatan-kegiatan organisasi lainnya.

Baca juga: Mengapa Alquran Ajarkan Jangan Sebut Non-Muslim dengan Kafir? Ini Jawaban Prof Quraish

Database, klasterisasi, dan akreditasi ini menjadi terobosan baru yang sangat penting bagi pengembangan IPNU ke depan. Hal ini menuai apresiasi dari seluruh peserta Kongres XX IPNU. 

Tak ayal, seluruh peserta Kongres XX IPNU ini menerima Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) PP IPNU masa khidmah 2019-2022 tanpa ada penolakan dari satu peserta pun. Proses LPJ juga berlangsung sangat lancar tanpa dinamika yang berarti.

“Kami sangat berterima kasih dengan sambutan dan penerimaan rekan-rekan pimpinan se-Indonesia. Ini juga berkat dorongan mereka untuk senantiasa memajukan dan mengembangkan IPNU,” kata Aswandi.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile