Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

Friday, 4 Rabiul Awwal 1444 / 30 September 2022

 

4 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pesan Prof Rokhmin kepada Mahasiswa Unsulbar: Mahasiswa Harus Membaca Minimal 6 Jam Sehari

Rabu 17 Aug 2022 13:37 WIB

Red: Irwan Kelana

Guru Besar Fakultas Perikanan dan Ilmu KelautanIPB  University;  Prof Dr Ir Rokhmin Dahuri MS memberikan orasi ilmiah pada acara Kuliah Perdana Mahasiswa Universitas Sulawesi Barat Tahun Akademik 2022 di Gedung Aula Universitas Sulawesi Barat  (Unsulbar), Majene, Rabu (17/8/2022).

Guru Besar Fakultas Perikanan dan Ilmu KelautanIPB University; Prof Dr Ir Rokhmin Dahuri MS memberikan orasi ilmiah pada acara Kuliah Perdana Mahasiswa Universitas Sulawesi Barat Tahun Akademik 2022 di Gedung Aula Universitas Sulawesi Barat (Unsulbar), Majene, Rabu (17/8/2022).

Foto: Dok RD Institute
Mahasiswa juga rajin menghadiri diskusi, lokakarya, seminar, dan konferensi.

REPUBLIKA.CO.ID, MAJENE –Mahasiswa perlu memperkuat budaya literasi (membaca, menulis dan menyimak). Terkait membaca, mahasiswa harus rajin membaca minimal enam jam sehari. “Mahasiswwa harus rajin membaca, minimal enam jam dalam sehari untuk meningkatkatkan kemampuan kognitif,” kata Guru Besar Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB University;  Prof Dr Ir Rokhmin Dahuri MS saat memberikan orasi ilmiah pada acara Kuliah Perdana Mahasiswa Universitas Sulawesi Barat Tahun Akademik 2022/2023  di Gedung Aula Universitas Sulawesi Barat  (Unsulbar), Majene, Rabu (17/8/2022).

 

Sebelumnya, Prof Rokhmin Dahuri  mengemukakan, untuk menjadi mahasiswa dan alumni Unsulbar  yang berhasil, dan Unsulbar menjadi universitas kelas dunia, para mahasiswa dan Civitas Academica Unsulbar  mesti memahami kondisi kehidupan dan status pembangunan bangsa Indonesia  saat ini, dan Peta Jalan (Road Map) Pembangunan Bangsa Menuju Indonesia Emas pada 2045. Selain kondisi dan status pembangunan sekarang (existing development status), Peta Jalan Pembangunan Bangsa juga mesti mempertimbangkan potensi dan permasalahan pembangunan bangsa, dan dinamika peradaban global.

“Pemahaman mengenai segenap informasi pembangunan bangsa dan dinamika peradaban gobal tersebut dapat dijadikan dasar bagi para mahasiswa Unsulbar  dan Civitas Academica Unsulbar untuk mengidentifikasi dan memetakan kebutuhan pembangunan, jenis pekerjaan (profesi), profil atau karakteristik SDM (sumber daya manusia), sistem pendidikan, riset, inovasi, dan informasi yang dibutuhkan untuk masa kini dan masa depan,” ujar Prof Rokhmin yang membawakan  orasi ilmiah berjudul “Menyiapkan mahasiswa Universitas Sulawesi Barat  yang sukses dan mampu berkontribusi signifikan dalam mewujudkan Indonesia Emas  2045”.

Prof Rokhmin memaparkan profil dan karakter mahasiswa serta alumni perguruan tinggi yang sukses dan mampu berkontribusi signifikan bagi terwujudnya Indonesia Emas 2045. Menurutnya,  profil alumni perguruan tinggi (PT)  yang unggul dan insya Allah hidupnya sukses serta bahagia adalah mereka yang memiliki karakter (ciri): (1) kompeten pada bidang Iptek (Prodi) yang ditempuh selama kuliahnya; (2) memiliki kemampuan analisis, sintesis, kritis, kreatif, inovatif, dan memecahkan masalah (problem solving); (3) menguasai dan terampil teknologi digital (menggunakan komputer, HP, dan platform lainnya); (4) memiliki soft skills (seperti dapat memelihara dan memompa motivasi diri, bisa bekerjasama, teamwork, disiplin, dan leadership);(5) menguasai sedikitnya satu bahasa asing (seperti Inggris, Arab, atau Mandarin); (6) memiliki jiwa wirausaha (entrepreneurship); (7) berakhlak mulia (jujur, amanah, fathonah/visioner, tabligh, berempati, qanaah, sabar, dan bersyukur); dan (8) beriman dan taqwa kepada Tuhan YME menurut agama masing-masing 

 “Untuk memiliki profil dan karakter diri alumni seperti, maka mulai sekarang juga mahasiswa Unsulbar harus: (1)  rajin membaca, minimal 6 jam dalam sehari untuk meningkatkan kemampuan kognitif; (2) rajin dan cerdas melaksanakan pekerjaan laboratorium, praktek lapang, magang, dan kegiatan lain yang dapat meningkatkan kapasitas motorik (keterampilan dan keahlian); (3) rajin menghadiri diskusi, lokakarya, seminar, konferensi, dan kegiatan akademis (keilmuan) lainnya yang dapat meningkatkan wawasan, ilmu dan pengetahuan serta membangun network kerjasama; dan (4) berdoa, beriman dan taqwa, dan dekat kepada Allah SWT, Tuhan YME ,menurut agama kita masing-masing,” ujar Prof Rokhmin dalam rilis yang diterima Republika.co.id, Rabu (17/8/2022).

Prof Rokhmin yang juga  ketua Dewan Pakar Asosiasi Pemerintah Daerah Pesisir dan Kepulauan Seluruh Indonesia (ASPEKSINDO)  menegaskan, pada dasarnya, peran  perguruan tinggi  dalam mewujudkan Indonesia Emas pada 2045 adalah berupa: (1) lulusan yang unggul, (2) hasil penelitian (invensi dan inovasi) yang berguna bagi pembangunan ekonomi dan kehidupan bangsa Indonesia serta umat manusia, dan (3) perbaikan dan pengembangan kapasitas, etos kerja, dan akhlak masyarakat dan aparat pemerintah (ASN).

Hal itu, kata dia,  diwujudkan melalui kegiatan Tridharma perguruan tinggi, yakni: Pendidikan, Penelitian, dan Pengabdian pada Masyarakat.  “Dan,di era dunia yang highly interconnected dan borderless, bercirikan VUCA (Volatile, Uncertain, Complex, dan Ambiguous, atau gejolak, tidak pasti, kompleks, dan ambigu), pemanasan global dan kerusakan lingkungan yang kian masif dan meluas, dan ketimpangan sosial-ekonomi (kaya vs miskin) yang semakin melebar; PT dan segenap alumninya juga dituntut untuk berkontribusi signifikan untuk mewujudkan dunia yang lebih baik, maju, sejahtera, adil, aman, damai, dan berkelanjutan,”  ujar Rokhmin yang juga  Ketua Umum Masyarakat Akuakultur Indonesia (MAI).

Pada kesempatan tersebut Rektor Unsulbar, Dr Ir H Akhsan Djalaluddin MS  melantik dan mengukuhkan mahasiswa baru Unsulbar.  “Tahun akademik 2022/2023, Unsulbar menerima 3.500 lebih mahasiswa baru,” ungkapnya.  

Ia juga mengatakan, sejak  dua  tahun terakhir  Unsulbar menerima mahasiswa dari Papua dan NTT. Tahun ini 10 orang dari Papua dan NTT. 

“Saya harapkan semua mahasiswa bisa bekerja sama dengan baik, berkolaborasi, dan bersinergi. Sehingga,  bisa menyelesaikan kuliah sesuai waktu yang ditetapkan,” ujar Akhsan Djalaluddin.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile