Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Investasi Bisa Jadi Sumber Memenuhi Kebutuhan Anak Muda di Masa Depan

Jumat 19 Aug 2022 07:45 WIB

Red: Nora Azizah

Pakar keuangan sebut aset besar perlu dipersiapkan untuk kebutuhan masa depan.

Pakar keuangan sebut aset besar perlu dipersiapkan untuk kebutuhan masa depan.

Foto: VOA
Pakar keuangan sebut aset besar perlu dipersiapkan untuk kebutuhan masa depan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli Keuangan PT Ajaib Teknologi Sekuritas (Ajaib) Yazid Muamar mengatakan investasi bisa menjadi salah satu upaya untuk memenuhi kebutuhan anak muda di masa depan. "Yang namanya kebutuhan di masa depan, yang ada makin lama makin besar. Jadi kita perlu menyiapkan aset yang lebih besar," ujar Yazid, dalam seminar di Jakarta, Jumat (19/8/2022).

Yazid mengatakan, investasi juga ditujukan untuk memenuhi keinginan anak muda yang akan semakin besar seiring dengan bertambahnya usia. "Saat kuliah pengen punya motor, saat kerja pengen punya mobil, saat berkeluarga pengen punya rumah. Untuk mewujudkan keinginan itu kita harus berinvestasi," ujar Yazid.

Baca Juga

Bagi anak muda, lanjut Yazid, investasi juga ditujukan untuk mengembangkan nilai mata uang di tengah nilai tukar yang akan tergerus oleh inflasi setiap tahunnya. Oleh karena itu, menurutnya, investasi juga dapat ditujukan untuk meningkatkan nilai kekayaan yang telah dimiliki oleh anak muda.

"Kalau kita tidak mengembangkan uang kita, semakin hari harga barang dan jasa semakin mahal," ujar Yazid.

"Tentunya kita semakin hari pengen memiliki aset yang lebih besar. Nah disini, pasar modal bisa menjadi alternatif untuk menambah aset kita," tambah Yazid.

Ia mengatakan, investasi bagi anak muda tentunya ditujukan untuk menghadapi ketidakpastian ekonomi di tingkat global pada masa depan. Ia menyebut dua peristiwa yang tidak diperkirakan dalam dua tahun terakhir, yakni pandemi COVID 19 dan invasi Rusia ke Ukraina bisa menjadi pelajaran bagi generasi muda saat ini.

"Kita harus menyiapkan seperti hal hal tersebut untuk masa depan," ujar Yazid.

Yazid mengatakan, anak muda memiliki kecenderungan melakukan investasi jangka pendek, karena karakteristik yang ingin segera mendapat keuntungan. Namun, menurut dia, hal ini bukanlah masalah apabila mereka mengetahui cara yang benar.

Ia mengatakan, investasi jangka pendek membutuhkan konsistensi dalam melakukan trading. Meskipun nilainya kecil, menurutnya, apabila konsisten, investasi jangka pendek dapat menghasilkan keuntungan.

"Kalaupun kecil, kalau konsisten aset kita akan bertambah. Ada istilah sedikit demi sedikit menjadi bukit," ujar Yazid.

Selain itu, kunci investasi jangka pendek, yakni harus bisa membaca tren, mengetahui garis support dan garis resisten, mengetahui pola yang muncul, dan mengetahui candlestick pattern. Sebelum berinvestasi, ia mengingatkan anak muda harus mengetahui instrumennya terlebih dahulu dan menghindari instrumen investasi bodong maupun yang tidak terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile