Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

 

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Israel Berencana Tambah Kuota Kerja Bagi Warga Gaza

Jumat 19 Aug 2022 13:42 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Muhammad Hafil

Warga Palestina mencari melalui puing-puing sebuah bangunan di mana Khaled Mansour, seorang militan Jihad Islam terkemuka, tewas dalam serangan udara Israel pada hari Minggu, di Rafah, Jalur Gaza selatan, Senin, 8 Agustus 2022. Korban tewas dari yang terakhir Pertempuran akhir pekan antara Israel dan militan Gaza telah meningkat menjadi 47, setelah seorang pria meninggal karena luka yang diderita selama kekerasan, Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan Kamis, 11 Agustus

Warga Palestina mencari melalui puing-puing sebuah bangunan di mana Khaled Mansour, seorang militan Jihad Islam terkemuka, tewas dalam serangan udara Israel pada hari Minggu, di Rafah, Jalur Gaza selatan, Senin, 8 Agustus 2022. Korban tewas dari yang terakhir Pertempuran akhir pekan antara Israel dan militan Gaza telah meningkat menjadi 47, setelah seorang pria meninggal karena luka yang diderita selama kekerasan, Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan Kamis, 11 Agustus

Foto: AP/Hatem Moussa
Pertempuran yang berlangsung selama tiga hari menyebabkan 44 warga Palestina tewas.

REPUBLIKA.CO.ID,TEL AVIV – Otoritas Israel mengatakan mereka berencana memberikan lebih banyak izin kerja kepada warga Palestina yang tinggal di Jalur Gaza. Janji tersebut sempat diumumkan saat Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengunjungi Israel dan Palestina bulan lalu.

 

 “Keputusan itu (pemberian lebih banyak izin kerja kepada warga Gaza) akan berlaku dengan syarat situasi keamanan tetap tenang di daerah itu,” kata badan militer Israel yang menangani urusan sipil Palestina, COGAT, Jumat (19/8/2022), dikutip laman Al Arabiya.

Baca Juga

 Pada 12 Juli lalu, Israel sempat mengumumkan akan meningkatkan izin kerja menjadi 15.500 orang bagi penduduk Jalur Gaza. Pengumuman itu disampaikan pada malam kunjungan Joe Biden ke Israel dan wilayah Palestina. Namun empat hari kemudian, Israel membatalkan rencana untuk menambahkan jumlah izin kerja bagi warga Gaza tersebut. Padahal izin semacam itu bakal memberikan pendapatan penting bagi segelintir warga Gaza yang sudah 15 tahun hidup dalam blockade.

 Pembatalan penambahan jumlah izin kerja dilakukan menyusul adanya serangan roket dari Jalur Gaza. Israel kemudian mengerahkan jet tempurnya untuk membalas serangan itu. Pada 5 Agustus lalu, Israel terlibat pertempuran dengan kelompok Jihad Islam yang berbasis di Jalur Gaza. Tel Aviv membombardir situs dan fasilitas Jihad Islam dengan serangan udara. Sebagai balasan, Jihad Islam meluncurkan serangkaian serangan roket ke beberapa wilayah Israel. Menurut PBB, Jihad Islam melepaskan sekitar 1.100 roket. Namun 20 persennya tak mencapai Israel dan justru jatuh di Jalur Gaza.

 Sementara itu, Israel mengatakan berhasil menghancurkan puluhan situs dan fasilitas milik Jihad Islam, termasuk pabrik pembuatan senjata dan depot penyimpananya. Dua komandan Jihad Islam pun turut tewas dalam serangan Israel. Kedua belah pihak menyepakati gencatan senjata pada 7 Agustus berkat bantuan mediasi Mesir.

Pertempuran yang berlangsung selama tiga hari menyebabkan 44 warga Palestina di Jalur Gaza tewas. Sebanyak 15 di antaranya adalah anak-anak. Sementara korban luka mencapai sedikitnya 360 orang. 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile