Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

 

10 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kelompok Priioritas Penerima Vaksin Cacar Monyet di AS Dipertanyakan

Jumat 19 Aug 2022 22:52 WIB

Rep: Mg136/ Red: Gita Amanda

Seorang ahli farmasi menunjukkan vaksin Jynneos untuk cacar monyet, (ilustrasi).

Seorang ahli farmasi menunjukkan vaksin Jynneos untuk cacar monyet, (ilustrasi).

Foto: Lea Suzuki/San Francisco Chronicle via AP
Belum ada bukti perlindungan vaksin Jynneos menjangkau para individu paling berisiko

REPUBLIKA.CO.ID, Wabah cacar monyet yang terus berlanjut di Amerika Serikat telah mempengaruhi lebih dari 12 ribu orang dan kasusnya masih terus bertambah setelah tiga bulan. Namun, masih belum ada bukti bahwa perlindungan vaksin Jynneos dapat menjangkau individu-individu yang paling beresiko, meskipun pasokan vaksin terus ditingkatkan dan strategi baru yang mungkin memperpanjang pasokan saat ini hingga lima kali lipat.

 

“Jika Anda berpikir tentang kenyataan bahwa jumlah vaksinasi yang tersedia terbatas, Anda benar-benar ingin memahami kelompok mana yang harus dituju terlebih dahulu,” kata Dr. Stella Safo, seorang dokter perawatan primer HIV dan pendiri kelompok advokasi Just Equity for Health.

"Itu adalah lensa kesetaraan, bahwa kita tidak semua mengalami penyakit dan determinan sosial kesehatan yang berbeda secara merata. Jadi, perawatan dan sumber daya yang tersedia juga harus menargetkan mereka yang paling membutuhkannya," jelasnya, dilansir dari CNN.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS bulan lalu menerbitkan tinjauan menyeluruh terhadap catatan kasus cacar monyet yang mengungkapkan informasi baru tentang komunitas mana yang terkena dampak wabah secara tidak proporsional, termasuk orang kulit hitam dan Hispanik.

Namun, saat ini tidak ada analisis komprehensif tentang siapa yang telah menerima vaksinasi, dan terbatasnya data tingkat negara bagian yang telah dipublikasikan tidak menjanjikan.

Dilansir dari data CDC, Hispanik (28 persen) dan orang kulit hitam (26 persen), yang merupakan sepertiga dari keseluruhan populasi, telah menjadi korban lebih dari setengah dari semua kasus cacar monyet secara nasional.

Di Carolina Utara, perbedaannya bahkan lebih buruk. Dilansir dari situs web departemen kesehatan negara bagian, hanya sekitar seperempat (26 persen) vaksin di negara bagian tersebut telah diberikan kepada orang kulit hitam, meskipun faktanya lebih dari 70 persen kasus melibatkan orang kulit hitam.

Menurut data dari departemen kesehatan negara bagian, kurang dari 15 persen vaksinasi monkeypox di Colorado diberikan kepada orang kulit hitam atau Hispanik. “Tidak mengherankan bahwa ada ketidaksetaraan dalam hal siapa yang mendapatkan vaksinasi dibandingkan dengan siapa yang didiagnosis dengan cacar monyet,” kata Dr. Oni Blackstock, seorang dokter perawatan primer dan HIV dan pendiri perusahaan konsultan Health Justice.

"Jadi kita dapat menganggap bahwa ini bukan kasus yang terisolasi. Ketidaksetaraan ini kemungkinan ada di seluruh AS dan benar-benar perlu ditangani, terutama jika kita ingin mengendalikan wabah saat ini," tambahnya.

Tanggapan kesehatan masyarakat terhadap wabah cacar monyet di AS telah menuai kritik, dengan pemerintah federal dan masing-masing negara bagian saling menyalahkan. Xavier Becerra, sekretaris Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, bulan lalu menyatakan bahwa sementara pemerintah federal siap untuk menanggapi, pemerintah daerah harus memberikan bantuan yang lebih besar.

"Kami membutuhkan negara bagian, direktur kesehatan masyarakat setempat untuk memberi kami data sehingga kami tahu. Tidak hanya agar kami memiliki pemahaman tentang bagaimana, volume seperti apa, tetapi untuk mengetahui bagaimana memusatkan bantuan yang dapat kami berikan," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile