Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

 

1 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

7,5 Hektare Lahan di Kalimantan Tengah Kebakaran, Lima Kecamatan Berisiko Karhutla

Jumat 19 Aug 2022 14:51 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Mas Alamil Huda

Petugas gabungan dari Satbrimob Polda Sumatera Utara dan Polres Samosir berusaha memadamkan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Desa Simulop, Pangururan, Samosir, Sumatera Utara, Senin (8/8/2022). Kebakaran lahan seluas 7,5 hektare (ha) juga terjadi di Kecamatan Sukamara, Desa Natai Sedawak, Kabupaten Sukamara, Provinsi Kalimantan Tengah, pada Kamis (18/8/2022).

Petugas gabungan dari Satbrimob Polda Sumatera Utara dan Polres Samosir berusaha memadamkan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Desa Simulop, Pangururan, Samosir, Sumatera Utara, Senin (8/8/2022). Kebakaran lahan seluas 7,5 hektare (ha) juga terjadi di Kecamatan Sukamara, Desa Natai Sedawak, Kabupaten Sukamara, Provinsi Kalimantan Tengah, pada Kamis (18/8/2022).

Foto: ANTARA/Fransisco Carolio
Kebakaran lahan seluas 7,5 hektare (ha) terjadi di Kecamatan Sukamara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Kebakaran lahan seluas 7,5 hektare (ha) terjadi di Kecamatan Sukamara, Desa Natai Sedawak, Kabupaten Sukamara, Provinsi Kalimantan Tengah, pada Kamis (18/8/2022). Penyebab kebakaran diduga lahan gambut yang mudah terbakar saat musim kemarau.

 

Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan, pada Kamis (18/8) pukul 17.30 WIB ,sebanyak 4 ha lahan berhasil dipadamkan. BPBD turut mengerahkan mobil pemadam kebakaran (damkar) dari posko induk guna mempercepat proses pemadaman titik api.

Baca Juga

Upaya pemadaman kebakaran masih terus dilanjutkan BPBD Kabupaten Sukamara bersama tim gabungan dari TNI/Polri, Manggala Agni, Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) Sukamara-Lamandau, Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA), OrangUtan Foundation United Kingdom (OF UK Indonesia) dan Masyarakat Peduli Api (MPA).

"Tidak ada laporan korban jiwa maupun masyarakat yang mengungsi akibat kejadian ini," kata Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, Jumat (19/8/2022).

Badan Meterologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan prakiraan cuaca untuk wilayah Kabupaten Sukamara pada Sabtu (20/8), kondisi hujan ringan dan berawan. Sedangkan pada Ahad (21/8) cuaca akan berawan. Sementara itu hasil dari Inarisk BNPB, wilayah Kabupaten Sukamara memiliki level risiko dengan tingkat sedang dan tinggi dengan wilayah lima kecamatan yang terdapat di Kabupaten Sukamara berisiko kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

BNPB mengimbau pemerinah daerah dan masyarakat untuk melakukan pemantauan dan peninjauan lapangan bersama dinas-dinas terkait untuk mengantisipasi dan menangani terjadinya kekeringan serta potensi kebakaran hutan dan lahan. Kesiapsiagaan juga dilakukan melalui pengecekan serta penyiapan sarana dan prasarana pemadaman kebakaran.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f

 

 

BERITA LAINNYA

 

 

hide ads show ads
desktop mobile