Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

3 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Geng India Menjalankan Kantor Polisi Palsu

Jumat 19 Aug 2022 21:42 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Teguh Firmansyah

Polisi berjalan melewati gambar dewa Hindu Ram pada malam upacara peletakan batu pertama sebuah kuil yang didedikasikan untuk Ram di Ayodhya, India, Selasa, 4 Agustus 2020. Upacara peletakan batu pertama Rabu mengikuti keputusan Mahkamah Agung India November lalu yang mendukung pembangunan tersebut dari sebuah kuil Hindu di situs yang disengketakan di negara bagian Uttar Pradesh. Orang Hindu percaya bahwa dewa mereka, Ram, lahir di lokasi itu dan mengklaim bahwa Kaisar Muslim Babur membangun sebuah masjid di atas sebuah kuil di sana. Masjid Babri abad ke-16 dihancurkan oleh kelompok Hindu garis keras pada bulan Desember 1992, memicu kekerasan besar-besaran Hindu-Muslim yang menewaskan sekitar 2.000 orang.

Polisi berjalan melewati gambar dewa Hindu Ram pada malam upacara peletakan batu pertama sebuah kuil yang didedikasikan untuk Ram di Ayodhya, India, Selasa, 4 Agustus 2020. Upacara peletakan batu pertama Rabu mengikuti keputusan Mahkamah Agung India November lalu yang mendukung pembangunan tersebut dari sebuah kuil Hindu di situs yang disengketakan di negara bagian Uttar Pradesh. Orang Hindu percaya bahwa dewa mereka, Ram, lahir di lokasi itu dan mengklaim bahwa Kaisar Muslim Babur membangun sebuah masjid di atas sebuah kuil di sana. Masjid Babri abad ke-16 dihancurkan oleh kelompok Hindu garis keras pada bulan Desember 1992, memicu kekerasan besar-besaran Hindu-Muslim yang menewaskan sekitar 2.000 orang.

Foto: AP/Rajesh Kumar Singh
Mereka berpenampilan layaknya polisi dan menipu banyak orang.

REPUBLIKA.CO.ID,  NEW DELHI — Geng di India telah mengoperasikan kantor polisi palsu dari sebuah hotel, selama delapan bulan. Mereka juga berpakaian laiknya petugas polisi dan berhasil mengelabui banyak orang.

“Mereka benar-benar berpakaian seperti petugas polisi dan diyakini telah memeras uang dari ratusan orang,” kata seorang pejabat, dilansir dari Gulf Today, Jumat (19/8).

Baca Juga

“Geng di negara bagian Bihar mendirikan toko hampir 500 meter dari rumah kepala polisi setempat yang sebenarnya dan mengenakan seragam dengan lencana pangkat dan membawa senjata,” kata pejabat polisi yang asli, DC Srivastava.

Mereka kemudian akan menagih uang dari penduduk setempat yang datang ke stasiun palsu untuk mengajukan keluhan dan kasus. Sambil mengantongi uang tunai dari para korban, mereka mengumbar janji untuk membantu mereka mengamankan perumahan sosial atau pekerjaan di kepolisian.

Mereka juga membayar orang-orang dari daerah pedesaan yang sebagian besar upah harian sekitar 500 rupee (sekitar 6 dolar) untuk berpura-pura menjadi petugas polisi lain yang bekerja di stasiun.

Penipuan itu berhasil terbongkar ketika seorang petugas polisi asli melihat dua anggota geng membawa senjata yang dibuat di bengkel lokal. “Setidaknya enam anggota geng termasuk dua wanita ditangkap tetapi pemimpinnya masih buron,” kata Srivastava.

"Penyelidikan sedang berlangsung dalam kasus ini. Informasi lebih lanjut akan disampaikan nanti," kata Srivastava.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 

TERPOPULER

Kesultanan Mughal dan Dominasi Inggris di India

Ahad , 27 Nov 2022, 00:00 WIB

 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile