Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

Thursday, 3 Rabiul Awwal 1444 / 29 September 2022

3 Rabiul Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bos F1 Membuat Sumpah Rusia

Sabtu 20 Aug 2022 05:48 WIB

Rep: yayan/ Red: Partner

.

.

Foto: network /yayan
Formula 1 memutuskan kontrak Grand Prix dengan Rusia awal tahun ini

Pimpinan balap pertama-tama membatalkan Grand Prix Sochi 2022 yang direncanakan pada September. 
Pimpinan balap pertama-tama membatalkan Grand Prix Sochi 2022 yang direncanakan pada September.

ruzka.republika.co.id - Tidak ada prospek balap Formula 1 kembali ke Rusia. Bos motorsport mengakhiri kontrak Grand Prix mereka dengan negara itu awal tahun ini.

F1 termasuk di antara tuan rumah badan olahraga untuk mengambil tindakan terhadap Rusia setelah pecahnya konflik di Ukraina.

Pimpinan balap pertama-tama membatalkan Grand Prix Sochi 2022 yang direncanakan pada September. Kemudian mengumumkan bahwa kontrak F1 dengan penyelenggara balapan Rusia telah sepenuhnya dihentikan.

Menurut CEO F1 Stefano Domenicali, tidak ada peluang aksi balap kembali ke Rusia.

“Saya selalu mengatakan bahwa Anda tidak boleh mengatakan tidak pernah – tetapi dalam hal ini saya dapat berjanji: Kami tidak akan bernegosiasi dengan mereka lagi. Tidak akan ada lagi balapan di sana,”kata pembalap Italia itu kepada Sport Bild pekan ini.

'Saya akan mengambil peluru untuk Putin,' kata mantan bos Formula 1BACA

Balapan telah diadakan di resor Laut Hitam Sochi sejak 2014, dengan lintasan berkelok-kelok di sekitar infrastruktur yang dibangun untuk Olimpiade Musim Dingin yang diadakan di tahun yang sama.

Balapan Sochi 2022 akan menjadi yang terakhir di venue sebelum Grand Prix Rusia pindah ke Sirkuit Igora Drive di luar St. Petersburg pada 2023.

Menanggapi komentar Domenicali, direktur umum penyelenggara Grand Prix Rusia Rosgonki, Alexey Titov, mengatakan F1 masih berutang uang kepada Rusia karena membatalkan pameran tahun ini.

"Situasi olahraga dunia saat ini sangat dipolitisasi. Penting untuk mempertimbangkan hal ini ketika memahami kata-kata Stefano Domenicali,”kata Titov.

“Apa yang dia katakan memiliki konotasi politik yang jelas yang tidak ada hubungannya dengan semangat olahraga yang sebenarnya. Masa depan hubungan kita hari ini benar-benar tidak jelas. Kami akan mempertimbangkan posisi Stefano Domenicali dalam pekerjaan kami selanjutnya.

“Namun, sehubungan dengan pekerjaan kami sebelumnya, fakta berikut tetap tidak berubah – Grand Prix 2022 tidak berlangsung di Rusia, uang ditransfer untuk tahap ini, yang belum dikembalikan hingga saat ini.

“Tugas ini ada, telah dikonfirmasi, dan posisi kami tetap tidak berubah. Kami mengharapkan pengembalian dana terlepas dari posisi [F1] saat ini sehubungan dengan penyelenggaraan balapan di wilayah Federasi Rusia.”

Rosgonki mengumumkan awal musim panas ini bahwa festival musik akan diadakan di Sochi Autodrom pada tanggal ketika Grand Prix direncanakan pada bulan September.

Pejabat F1 mengkonfirmasi pada bulan Mei bahwa mereka tidak akan mengganti Grand Prix Rusia pada kalender musim ini, melainkan memperpendeknya menjadi 22 balapan.

Meskipun menghapus balapan dari Rusia, pemimpin Formula 1 terus memperluas ke tempat-tempat seperti Arab Saudi dan Qatar – yang mengarah ke pertanyaan tentang operasi mereka di negara-negara yang catatan hak asasi manusianya dipertanyakan.

Domenicali menolak tuduhan bahwa balap mengejar keuntungan di atas prinsip.

"Saya tidak menjual jiwa Formula 1. Saya pikir itu adalah perubahan yang normal," kata pejabat itu.

“Uang penting di mana-mana. Juga untuk kita. Tapi kami tidak hanya melihat [uang]. Paket keseluruhan harus benar. Kalau kita lihat saja di rekening [bank], kalender balapan pasti terlihat berbeda,”klaimnya.

Formula 1 dimiliki oleh perusahaan AS Liberty Media Corporation, yang menyelesaikan pengambilalihan $8 miliar pada tahun 2017.* (Yayan)

sumber : https://ruzka.republika.co.id/posts/172727/bos-f1-membuat-sumpah-rusia
Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id
 

BERITA TERKAIT

 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile