Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

4 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

IFPMA Terkesan dengan Capaian Vaksinasi Covid-19 di Indonesia

Senin 22 Aug 2022 12:54 WIB

Red: Andri Saubani

Dirjen Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Lucia Rizka Andalucia (kanan) berbicara bersama Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (kiri) saat pembukaan pertemuan G20 3rd Health Working Group di Nusa Dua, Badung, Bali, Senin (22/8/2022). Pertemuan ketiga G20 Health Working Group selama dua hari tersebut membahas sejumlah isu dalam tema Expanding global manufacturing and research hubs for pandemic, prevention, preparedness, and response.

Dirjen Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kementerian Kesehatan Lucia Rizka Andalucia (kanan) berbicara bersama Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (kiri) saat pembukaan pertemuan G20 3rd Health Working Group di Nusa Dua, Badung, Bali, Senin (22/8/2022). Pertemuan ketiga G20 Health Working Group selama dua hari tersebut membahas sejumlah isu dalam tema Expanding global manufacturing and research hubs for pandemic, prevention, preparedness, and response.

Foto: ANTARA/Fikri Yusuf
IFPMA adalah asosiasi perdagangan yang mewakili perusahaan farmasi di seluruh dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, NUSA DUA -- Dirjen Federasi Internasional Produsen dan Asosiasi Farmasi (IFPMA) Thomas Cueni terkesan dengan capaian vaksinasi Covid-19 yang diraih Indonesia dalam upaya melindungi masyarakat dari risiko kesakitan akibat infeksi SARS-CoV-2. IFPMA adalah asosiasi perdagangan yang mewakili perusahaan farmasi di seluruh dunia yang dibentuk pada 1968 dan berbasis di Jenewa, Swiss.

 

Baca Juga

 "Saya terkesan ketika melihat data tentang kesuksesan vaksinasi Covid-19 di Indonesia dan saya berharap lebih banyak masyarakat Swiss mendapat suntikan vaksin dosis penguat seperti di Indonesia," kata Thomas Ceuni dalam konferensi pers 3rd Health Working Group (HWG) di Nusa Dua, Bali, Senin (22/8/2022).

Thomas mengatakan, lima anggota perusahaan IFPMA telah berkontribusi dalam upaya percepatan pemulihan pandemi dengan memasok 80 persen lebih kebutuhan vaksin secara global melalui fasilitas COVAX. Ia pun mengucapkan selamat kepada Pemerintah Indonesia atas keberhasilan tersebut dan memuji peran Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin memimpin G20 bidang kesehatan dalam mewujudkan kesetaraan akses vaksin, pengobatan, dan alat kesehatan global.

Thomas tertarik menjalin kerja sama penelitian dan pengembangan manufaktur farmasi yang lebih beragam dengan Indonesia. Ia menilai Indonesia memiliki kondisi geografis yang lebih baik.

Pada agenda yang sama, Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan ada dua strategi untuk mewujudkan jejaring negara berkembang dengan negara yang menjadi pusat penelitian vaksin dan manufaktur farmasi. Pertama, membangun kesepakatan antara negara-negara berkembang untuk membangun hub virtual.

"Jadi kami telah memiliki perjanjian dengan India, Afrika Selatan, Argentina dan Brazil untuk bekerja sama sebagai setengah dari negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk penelitian dan kapasitas manufaktur," katanya.

Setelah ada kesepakatan di antara negara berpenghasilan rendah, kata Budi, kesepakatan diperluas pada negara-negara berkembang melalui transfer teknologi.

"Jika mereka ingin berbagi keahlian teknis, tidak hanya teknologi, tetapi juga pengetahuan. Itu adalah hal-hal yang kami kerjakan dalam pertemuan ini. Tapi tentu saja, output-nya akan diketahui setelah pertemuan nanti," katanya.

 

photo
Vaksinasi Covid-19 dosis keempat. - (Republika)

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile