Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

10 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Putri Sambo akan Menjalani Pemeriksaan Konfrontasi Hari Ini

Selasa 30 Aug 2022 22:35 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Muhammad Hafil

Tersangka mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo mengenakan pakaian tahanan bersama istrinya Putri Chandrawathi saat mengikuti rekonstruksi di rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Jalan Duren Tiga Utara I, Jakarta Selatan, Selasa (30/8/2022). Mabes Polri menggelar rekonstruksi kasus dugaan pembunuhan Brigadir J sebanyak 78 adegan secara runut mulai dari peristiwa awal di Magelang Jawa Tengah sebanyak 16 adegan, di rumah pribadi Ferdy Sambo di Jalan Saguling III, Jakarta Selatan 35 adegan dan di rumah dinas sebanyak 27 adegan. Rekonstruksi tersebut juga menghadirkan lima tersangka diantaranya Ferdy Sambo, Putri Chandrawathi, Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Bripka Ricky Rizal atau RR, serta Kuat Maruf. Republika/Thoudy Badai

Tersangka mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo mengenakan pakaian tahanan bersama istrinya Putri Chandrawathi saat mengikuti rekonstruksi di rumah dinas Ferdy Sambo di Kompleks Polri Duren Tiga, Jalan Duren Tiga Utara I, Jakarta Selatan, Selasa (30/8/2022). Mabes Polri menggelar rekonstruksi kasus dugaan pembunuhan Brigadir J sebanyak 78 adegan secara runut mulai dari peristiwa awal di Magelang Jawa Tengah sebanyak 16 adegan, di rumah pribadi Ferdy Sambo di Jalan Saguling III, Jakarta Selatan 35 adegan dan di rumah dinas sebanyak 27 adegan. Rekonstruksi tersebut juga menghadirkan lima tersangka diantaranya Ferdy Sambo, Putri Chandrawathi, Bharada Richard Eliezer atau Bharada E, Bripka Ricky Rizal atau RR, serta Kuat Maruf. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Putri Candrawathi Sambo akan kembali menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Putri Candrawathi Sambo akan kembali menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri sebagai tersangka kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua (J), Rabu (31/8/2022). Pemeriksaan tersebut, menurut jadwal adalah agenda konfrontir yang akan dilakukan tim penyidik, terhadap para tersangka lainnya, dalam kasus pembunuhan berencana yang terjadi di rumah dinas Inspektur Jenderal (Irjen) Ferdy Sambo, di Duren Tiga, Jakarta Selatan (Jaksel).

Kepala Divisi (Kadiv) Humas Mabes Polri, Irjen Dedi Prasetyo mengatakan, pemeriksaa pada Rabu (31/8/2022) merupakan permintaan keterangan terhadap Putri Sambo untuk kali kedua sebagai tersangka. “Ya. Pemeriksaan dilakukan jam 10 pagi,” begitu kata Dedi, lewat pesan singkatnya, kepada wartawan di Jakarta, Rabu (31/8/2022). Jadwal pemeriksaan terhadap Putri Sambo, sudah diagendakan sejak pekan lalu.

Baca Juga

Penyidik, pada Jumat (26/8/2022) pekan lalu, sudah melakukan pemeriksaan pertama terhadap Putri Sambo, sejak ditetapkan sebagai tersangka, Jumat (19/8/2022) lalu. Pada pemeriksaan pekan lalu itu, tim penyidik menggali keterangan dari Putri Sambo, selama lebih dari 12 jam. Namun, usai menjalani pemeriksaan, penyidik dengan alasan subyektif, membiarkan isteri dari Irjen Sambo itu pulang, dan tak perlu dilakukan penahan.

Irjen Dedi, pekan lalu pernah mengatakan, agenda pemeriksaan terhadap Putri Sambo, pada Rabu (31/8/2022), adalah melakukan konfrontir dengan empat tersangka lain dalam kasus tersebut. “Jadi konfrontir akan dilakukan dengan para tersangka. Seperti (tersangka) saudari PC, dengan tersangka RR, dengan RE, dan juga tersangka KM, juga FS,” terang Dedi, Sabtu (27/8/2022). 

Kasus kematian Brigadir J, menetapkan lima orang sebagai tersangka. Tersangka pertama dalam kasus ini, adalah Bharada Richard Eliezer (RE), Rabu (3/8/2022). Tersangka kedua, Bripka Ricky Rizal (RR), Ahad (7/8). Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, pada Selasa (9/8/2022) mengumumkan penetapan Irjen Sambo, selaku Kadiv Propam sebagai tersangka, bersama pembantunya, Kuwat Maruf (KM). Pada Jumat (19/8/2022) Ketua Tim Gabungan Khusus, Komisaris Jenderal (Komjen) Agung Budi Maryoto, mengumumkan Putri Sambo sebagai tersangka kelima.

Kelima tersangka tersebut, dituduh melakukan pembunuhan berencana, subsider pembunuhan, dan bersama-sama melakukan pembunuhan, serta memberikan sarana untuk kejahatan menghilangkan nyawa orang lain. Tim penyidik menjerat kelimanya dengan sangkaan Pasal 340 KUH Pidana, subsider Pasal 338 KUH Pidana, juncto Pasal 55, dan Pasal 56 KUH Pidana. Kelima tersangka tersebut, terancam hukuman mati, atau penjara seumur hidup, atau selama-lamanya 20 tahun penjara.

 

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile