Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA
I'm#

Ada Covid-19, Hepatitis, Hingga Cacar Monyet: Mengapa Penyakit Menular Banyak Bermunculan?

Rabu 31 Aug 2022 23:35 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Seorang dokter menunjukkan lesi pada kaki pasien cacar monyet di RS Arzobispo Loayza di Lima, Peru, Selasa, 16 Agustus 2022. Cacar monyet yang tadinya endemik di Afrika kini ditemukan di banyak negara.

Seorang dokter menunjukkan lesi pada kaki pasien cacar monyet di RS Arzobispo Loayza di Lima, Peru, Selasa, 16 Agustus 2022. Cacar monyet yang tadinya endemik di Afrika kini ditemukan di banyak negara.

Foto: AP Photo/Martin Mejia
Infeksi parechovirus, difteri, polio, virus Marburg juga bermunculan pada 2022 ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tahun 2022 tampaknya menjadi masa di mana terjadi penyebaran penyakit secara global, dan ini bukan hanya soal Covid-19. Menurut beberapa ahli, fenomena ini tak bisa dijelaskan dengan satu jawaban sederhana.

Salah satu penyakit yang menjadi sorotan di samping Covid-19 pada 2022 adalah hepatitis misterius. Penyakit ini banyak menyerang anak dan bisa memicu terjadinya gagal hati yang mengancam jiwa. Kemunculan kasus hepatitis yang belum diketahui sebabnya ini umumnya ditemukan di Amerika Serikat dan Eropa.

Baca Juga

Selain itu, muncul pula kasus cacar monyet yang menular di berbagai negara non endemik. Wabah cacar monyet yang terjadi saat ini dinilai berbeda dibandingkan sebelumnya.

photo
Asal usul cacar monyet. - (Republika)

Belum lama ini, kasus meningitis juga menyebabkan kematian pada belasan orang di Florida. Ada pula infeksi parechovirus fatal yang menyerang bayi-bayi baru lahir di beberapa negara bagian Amerika Serikat dan menyebabkan setidaknya satu bayu meninggal dunia.

Di Australia dan Belgia, kasus difteri kembali muncul. Sedangkan di Ghana, kasus infeksi virus Marburg pertama kali ditemukan untuk pertama kalinya.

Tak sampai di situ saja, pekan lalu New York City mengumumkan adanya temuan virus polio di air limbah mereka. Sebelumnya, temuan serupa juga didapati di London.

"Ini seperti semua wabah muncul kembali, kan?" ungkap ahli kesehatan global dari McGill, Dr Madhukar Pai, seperti dilansir Insider, Rabu (31/8/2022).

Menurut Dr Pai dan beberapa ahli lain, proses kemunculan berbagai wabah yang terjadi belakangan ini tidak terjadi begitu saja. Menurut para ahli, setidaknya ada tujuh faktor yang mendorong munculnya berbagai wabah pada 2022 ini.

Kontak manusia-hewan semakin dekat

Pada 2014, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengestimasikan bahwa sekitar 75 persen patogen yang muncul saat ini berasal dari hewan. Di saat yang sama, kontak dan interaksi antara manusia dengan hewan juga semakin dekat.

"Faktor pertama yang mendorong transmisi adalah meningkatnya interaksi manusia dan hewan, pada situasi yang tak sepenuhnya natural, atau pada situasi yang berbeda dibandingkan sebelumnya," jelas ahli pengendalian dan pencegahan penyakit dari Cornell, Dr Jay Varma.

Peningkatan interaksi manusia dan hewan ini didorong oleh beberapa faktor. Sebagian di antaranya adalah deforestasi, penyitaan hewan ternak, hingga perdagangan satwa liar ilegal.

Cepatnya perjalanan global dan migrasi

Adanya berbagai moda transportasi saat ini membuat jarak tak lagi menjadi kendala untuk bepergian. Namun di saat yang sama, kemudahan ini dapat membuat penyakit menular bisa menyebar ke mana saja dengan cepat.

"Setiap kali seseorang naik pesawat, ada sedikit risiko bahwa mereka membawa sesuatu (kuman) baru bersama mereka," jelas pimpinan redaksi New England Journal of Medicine, Dr Eric Rubin.

Pada 2022, misalnya, kasus cacar monyet bisa menyebar ke berbagai negara setelah orang yang terinfeksi melakukan perjalanan udara dengan pesawat. Sebaliknya, pada 2020 ketika perjalanan internasional dibatasi, kasus flu tampak mereda selama setahun.

Baca juga : Cacar Monyet di Indonesia Varian Clade IIB, Ahli: Ringan, Tapi Tetap Harus Waspada

Perburukan krisis iklim

Sebuah karya ilmiah dalam jurnal Nature mengungkapkan bahwa kondisi perubahan iklim turut memperburuk sebagian besar patogen manusia di bumi. Beberapa contoh dari situasi ini telah terjadi.

"Penyakit yang ditularkan melalui serangga telah mengalami perubahan pola, karena serangga yang membawa mereka kini memiliki rentang yang lebih luas," jelas Dr Rubin.

Chikungunya, misalnya, dahulu merupakan penyakit yang hanya mengancam wilayah tertentu saja. Kini, chikungunya telah menjadi penyakit global.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile