Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Setelah 16 Hari Isoman, Menkes Budi Kembali Beraktivitas Normal

Kamis 15 Sep 2022 05:02 WIB

Red: Ratna Puspita

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Menkes sudah dinyatakan sembuh dari Covid-19 dan tidak akan menularkan virus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin kembali beraktivitas normal setelah menjalani isolasi mandiri (isoman) selama 16 hari karena terinfeksi virus corona penyebab Covid-19. Menkes Budi terinfeksi Covid-19 berdasarkan hasil tes PCR yang dilakukannya pada Senin (29/8/2022)

"Sekarang saya sudah sehat lagi setelah 14 hari (isolasi) sejak dites positif, tapi sejak bergejala tambah dua hari lagi, jadi total 16 hari. Lama juga," kata Budi pada pembukaan COMSTECH-OIC Fellowship Program dan Peresmian Laboratorium Jejaring OIC COE di Gedung Sujudi, Kantor Kementerian Kesehatan, Jakarta, Kamis (15/9/2022).

Baca Juga

Juru Bicara Kementerian Kesehatan Mohammad Syahril mengatakan bahwa menkes sudah dinyatakan sembuh dari Covid-19 dan tidak akan menularkan virus kepada orang lain. "Menkes sudah sembuh. Kalau pedomannya, (terserang virus corona varian) Omicron kalau sudah lima hari positif enggak usah diperiksa lagi asal dia enggak bergejala," katanya.

Pembukaan COMSTECH-OIC Fellowship Program dan Peresmian Laboratorium Jejaring OIC COE merupakan acara pertama yang dihadiri oleh Menteri Kesehatan setelah selesai menjalani isoman. Selama menjalani isolasi, Menteri Kesehatan menjalankan rutinitas pekerjaan secara daring dari rumah dinas di Jakarta.

Menteri Kesehatan menjalani isolasi mandiri setelah dikonfirmasi positif terserang Covid-19 berdasarkan hasil pemeriksaan menggunakan metode RT-PCR pada 29 Agustus 2022. Dia mengemukakan bahwa keputusannya untuk menyampaikan informasi kepada publik setelah terserang Covid-19 merupakan bentuk tanggung jawabnya sebagai pejabat publik guna mencegah penularan penyakit tersebut meluas.

"Karena siapa pun dapat tertular dan menularkan Covid-19. Sudah menjadi tugas dan tanggung jawab kita untuk membantu memutus rantai penularannya dengan segera melakukan swab tes dan jika hasil tes-nya positif, langsung melakukan isolasi mandiri," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile