Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

5 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tentara Israel Tahan 23 Warga Palestina di Hebron

Selasa 20 Sep 2022 13:53 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

Tentara Israel menangkap seorang pria Palestina selama bentrokan menyusul protes di pusat kota kota Hebron, Tepi Barat, 09 Agustus 2022. Tiga warga Palestina tewas, pada 09 Agustus, ketika tentara Israel meledakkan sebuah rumah yang mereka tinggali di kota tua kota Nablus di Tepi Barat, menurut sumber medis. Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi kematian tiga warga Palestina yang dibawa ke rumah sakit dalam kondisi sangat kritis. Tentara Israel Tahan 23 Warga Palestina di Hebron

Tentara Israel menangkap seorang pria Palestina selama bentrokan menyusul protes di pusat kota kota Hebron, Tepi Barat, 09 Agustus 2022. Tiga warga Palestina tewas, pada 09 Agustus, ketika tentara Israel meledakkan sebuah rumah yang mereka tinggali di kota tua kota Nablus di Tepi Barat, menurut sumber medis. Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi kematian tiga warga Palestina yang dibawa ke rumah sakit dalam kondisi sangat kritis. Tentara Israel Tahan 23 Warga Palestina di Hebron

Foto: EPA-EFE/ABED AL HASHLAMOUN
Israel telah menahan 4.847 warga Palestina sejak awal tahun ini hingga akhir Agustus.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Pasukan tentara Israel menahan 23 warga Palestina di wilayah pendudukan pada Selasa (20/9/2022) dan Senin (19/9/2022) malam. Warga Palestina yang ditahan terutama berasal dari distrik Hebron dan Yerusalem. Dari jumlah tersebut, ada 14 warga Palestina yang ditahan dari distrik Hebron.

Adapun sisanya, empat orang dari kota Hebron, empat dari kamp pengungsi Arroub, utara kota Hebron, tiga dari Yatta, selatan Hebron, dan masing-masing satu dari Sair dan al-Syoukh, sebelah timur Hebron, dan dari Beit Ummar, sebelah utara Hebron.

Baca Juga

Pasukan Israel, seperti dilansir The Peninsula Qatar, Selasa (20/9/2022), juga menangkap empat warga Palestina dari Yerusalem Timur yang diduduki dan empat lainnya dari kota Hizma, sebelah timur Yerusalem. Satu orang ditahan di desa Talfeet, selatan kota Nablus, Tepi Barat utara.

Israel telah menahan 4.847 warga Palestina sejak awal tahun ini hingga akhir Agustus, termasuk 585 anak di bawah umur dan 92 wanita. Bahkan Israel juga mengeluarkan 1.365 perintah penahanan administratif sejak awal 2022.

Penahanan juga dilakukan oleh kepolisian Israel. Polisi Israel menahan Direktur Masjid Al Aqsa di Yerusalem Timur, Palestina, Syekh Omar al-Kiswani, Senin (19/9/2022). Hal ini didasarkan pada saksi mata di lokasi, yang menyebut pasukan Israel menggerebek rumah al-Kiswani di lingkungan al-Tur di Yerusalem Timur dan menahannya.

Hingga kini tidak diketahui alasan penahanannya. Menurut saksi, pasukan Israel juga menyita sebuah komputer dan sejumlah dokumen selama penggerebekan.

Penyiar publik Israel KAN mengatakan pihak berwenang Israel memutuskan mendeportasi sejumlah warga Palestina dari Masjid Al Aqsa, dalam persiapan untuk hari libur Yahudi. Al-Kiswani sudah pernah ditahan beberapa kali sebelumnya oleh polisi Israel untuk Dinas Intelijen.

Masjid Al Aqsa adalah situs tersuci ketiga di dunia bagi umat Islam. Orang-orang Yahudi menyebut daerah itu "Gunung Kuil", mengklaim jika situs itu adalah situs dari dua kuil Yahudi di zaman kuno.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile