Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

KY Telusuri Pejabat yang Terjaring OTT KPK

Kamis 22 Sep 2022 10:48 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Andi Nur Aminah

Juru bicara Komisi Yudisial (KY) Miko Ginting di ruang kerjanya.

Juru bicara Komisi Yudisial (KY) Miko Ginting di ruang kerjanya.

Foto: Republika/Rizky Suryarandika
KY masih menelusuri apakah ada hakim atau tidak yang terjaring operasi senyap itu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komisi Yudisial (KY) membenarkan adanya penangkapan yang dilakukan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap pihak Mahkamah Agung (MA). Namun, KY masih menelusuri apakah ada hakim atau tidak yang terjaring operasi senyap itu.

"Benar, KY memperoleh informasi ada penangkapan. Sedang ditelusuri dan diverifikasi terlebih dahulu. Termasuk melibatkan hakim atau tidak," kata Juru Bicara KY, Miko Ginting dalam keterangannya, Kamis (22/9/2022).

Baca Juga

Sebelumnya diberitakan, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan (OTT) terhadap beberapa orang pada Kamis (22/9/2022). Operasi senyap itu dilakukan di Jakarta dan Semarang.

"Benar, KPK hari ini melakukan giat tangkap tangan terhadap beberapa orang di Jakarta  dan Semarang berkaitan dugaan tindak pidana korupsi suap dan pungutan tidak sah dalam pengurusan perkara di Mahkamah Agung," kata Wakil Ketua KPK, Nurul Ghufron kepada wartawan di Jakarta, Kamis.

Ghufron mengungkapkan, pihaknya mengamankan beberapa orang dan sejumlah uang dalam OTT tersebut. Namun, ia enggan merinci nominal uang maupun identitas orang yang diamankan. "KPK mengamankan orang dan sejumlah uang dalam giat ini yang masih terus kami kembangkan," ujarnya.

Ghufron menuturkan, hingga kini pihaknya masih menyelidiki kasus tersebut. Ia pun meminta masyarakat untuk bersabar. "Mohon bersabar, tim lidik KPK sedang memeriksa pihak yang terkait untuk memperjelas dugaan perbuatan dan pelakunya. Pada saatnya nanti akan kami jelaskan secara lebih detil," jelas dia.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile