Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

8 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Kenaikan BI-Rate Bisa Tahan Pertumbuhan Ekonomi

Kamis 22 Sep 2022 17:57 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

Pertumbuhan Ekonomi (ilustrasi)

Pertumbuhan Ekonomi (ilustrasi)

Foto: Republika/Wihdan
Suku bunga acuan BI naik menjadi 4,25 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekonom Senior The Indonesia Economic Intelligence, Sunarsip menyebut kenaikan suku bunga acuan Bank Indonesia akan mendorong perbankan untuk menahan laju penurunan suku bunga. Baik itu suku bunga simpanan maupun bunga kredit.

"Pertumbuhan kredit bank juga diperkirakan akan melambat, secara umum, pertumbuhan ekonomi memang akan lebih lambat," katanya pada Republika.co.id, Kamis (22/9/2022).

Baca Juga

Kenaikan suku bunga acuan BI dan suku bunga perbankan diperkirakan akan menurunkan pertumbuhan ekonomi. Di sisi lain, daya beli masyarakat juga menurun seiring dengan tekanan inflasi yang meningkat.

Efek penurunan daya beli akibat kenaikan inflasi tersebut akan merata pengaruhnya terhadap seluruh kelompok masyarakat, khususnya menengah ke bawah. Namun demikian, pemerintah sebenarnya sudah menyiapkan sejumlah kompensasi melalui berbagai bantuan sosial.

"Sehingga hal tersebut akan menetralisir dampak inflasi terhadap daya beli mereka," katanya.

Kelompok menengah ke atas juga akan tergerus daya belinya, meski dinilai tidak sampai menyebabkan mereka kehilangan daya beli. Secara keseluruhan, masyarakat akan kembali lebih menahan konsumsi sehingga akan menahan laju pertumbuhan ekonomi.

Berdasarkan pola sebelumnya, pemulihan pertumbuhan ekonomi ini akan memerlukan waktu sekitar dua kuartal. Sunarsip mengatakan kebijakan kenaikan suku bunga acuan ini memang harus diambil.

"Bila tidak diambil, dikhawatirkan akan berdampak pada berlanjutnya pelemahan terhadap nilai tukar Rupiah, meningkatkan dampak inflatoirnya sehingga justru akan menambah penurunan daya beli," katanya.

Menurutnya, Bank Indonesia tampak lebih memilih menjaga inflasi dan nilai tukar meskipun memang pertumbuhan ekonomi menjadi sedikit dikorbankan. Stabilitas sepertinya memang sekarang menjadi pilihan pertama, sedangkan pertumbuhan yang tinggi menjadi pilihan kedua.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile