Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Tanda-Tanda Anak Telah Mengalami Pelecehan Seksual, Orang Tua Harus Peka

Kamis 22 Sep 2022 13:00 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Tanda-tanda anak telah mengalami pelecehan seksual. (ilustrasi)

Tanda-tanda anak telah mengalami pelecehan seksual. (ilustrasi)

Foto: Republika/Mardiah
Ada beberapa tanda "halus" bahwa anak mengalami pelecehan yang bisa Anda perhatikan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekitar satu dari tujuh anak di Amerika Serikat (AS) telah mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual dalam satu tahun terakhir. Mereka yang paling berisiko adalah anak-anak yang lebih muda, anak-anak yang hidup dalam kemiskinan, dan anak-anak dengan kebutuhan khusus.

Ada beberapa tanda "halus" bahwa anak mengalami pelecehan yang bisa Anda perhatikan. "Tanda-tanda berikut ini belum tentu merupakan indikator yang menentukan bahwa pelecehan sedang terjadi, tetapi mereka dapat memberi sinyal bahwa penyelidikan lebih lanjut diperlukan," ujar profesor klinis di Sekolah Pekerjaan Sosial Universitas Loyola Chicago, Christie Mason, seperti dilansir laman Insider, Kamis (22/9/2022):

Baca Juga

1. Gejala somatik kronis

Gejala somatik adalah nyeri di tubuh yang tidak dapat dijelaskan oleh kondisi medis yang diketahui. Sakit kepala, sakit perut, dan nyeri tungkai semuanya bisa menjadi gejala somatik.

Gejala somatik dapat menyerang siapa saja, tetapi penelitian menunjukkan gejala tersebut sangat umum terjadi pada anak-anak yang mengalami pelecehan. "Itu mungkin karena bagaimana trauma memengaruhi sistem saraf," kata asisten profesor klinis di Sekolah Pekerjaan Sosial Universitas North Carolina Chapel Hill, Amy Levine.

2. Parentifikasi

Parentifikasi terjadi ketika seorang anak mengambil peran sebagai orang tua. "Contohnya, orang tua yang harus sering pergi, anak bisa berperan sebagai pengasuh anak untuk adik-adiknya, membuat makanan, menandatangani surat izin sekolah," ujar Levine.

Hal ini menciptakan banyak tekanan bagi seorang anak untuk merasa bahwa mereka mungkin harus mengambil peran sebagai orang dewasa. "Dan itu dapat sangat merugikan perkembangan mereka," kata dia.

3. Pengetahuan seksual yang tidak sesuai dengan usia

Salah satu tanda "halus" pelecehan seksual adalah ketika seorang anak memiliki pengetahuan seksual yang tidak sesuai dengan usia mereka. "Seorang anak di sekolah dasar awal mungkin mengetahui sesuatu seperti 'dua orang dapat bersatu seperti potongan puzzle dan membuat bayi.' Tapi mereka seharusnya tidak mengetahui detail spesifiknya," ujar Mason.

Jika mereka mulai berbagi hal-hal yang memperjelas bahwa mereka telah menyaksikan perilaku seksual atau mengalami perilaku seksual, itu adalah tanda bahaya besar pada usia tertentu.

4. Mengompol

Mengompol dan kemunduran lain dalam perkembangan, seperti mengisap jempol, juga dapat menunjukkan potensi pelecehan fisik atau seksual. "Kuncinya adalah melihat perubahan perilaku," ujar Mason.

Di sisi lain, jika seorang anak yang sebelumnya dilatih menggunakan toilet tiba-tiba mulai mengalami episode mengompol, itu merupakan indikator adanya stresor di lingkungan yang memengaruhinya. "Salah satu pemicu stres tersebut adalah pelecehan seksual," ujar Mason.

5. Penurunan performa akademik secara tiba-tiba

Penyalahgunaan dikaitkan dengan kinerja akademis yang buruk. Secara khusus, anak-anak yang dilecehkan memiliki skor melek huruf dan kecerdasan yang lebih rendah dibandingkan anak-anak yang tidak dilecehkan, menurut analisis meta tahun 2015.

Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa anak-anak yang mengalami pelecehan lebih cenderung tidak hadir di sekolah. Lagi pula, sulit untuk mempelajari pelajaran ketika Anda tidak hadir untuk menerimanya.

6. Menerima hadiah yang tidak dapat dijelaskan

Dalam kasus pelecehan seksual, pelaku dapat memberikan uang, pakaian, atau hadiah lain kepada korban. Hadiah ini dapat mendorong seorang anak untuk menghindari pelaporan orang dewasa yang kasar, atau bahkan sebagai suap untuk mendorong kontak seksual.

"Jika anak Anda mulai pulang dengan membawa hadiah dan Anda tidak tahu dari mana asalnya, itu bisa menjadi indikator bahwa seseorang mungkin melakukan kontak yang tidak pantas dengan anak Anda," ujar Mason.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile