Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dewan Kopral: Kami Merasa Tertantang dengan Adanya Dewan Kolonel

Jumat 23 Sep 2022 10:48 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Agus raharjo

Immanuel Ebenezer

Immanuel Ebenezer

Foto: ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso
Fokus Dewan Kopral untuk membuat Ganjar menang di Pilpres 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Ketua Relawan Ganjar Pranowo Mania, Immanuel Ebenezer atau Noel menanggapi terkait Dewan Kolonel (Dekol) sebagai struktur informal di dalam Fraksi PDIP untuk memajukan Puan Maharani (Puan) sebagai Capres 2024. Menurutnya, dengan adanya ini membuat Dewan Kopral merasa semangat dan tertantang.

"Ya kami tanggapi dengan semangat dan merasa tertantang saja ada Dewan Kolonel. Kita bikin Dewan Kopral kok untuk mendukung Ganjar. Fokus kami untuk membuat Ganjar menang di Pilpres 2024," katanya saat dihubungi Republika.co.id pada Jumat (23/9/2022).

Baca Juga

Kemudian, ia melanjutkan seperti arahan dari Ganjar Pranowo polemik ini harus dihadapi dengan menahan diri. Sehingga, ia menurut dengan arahan tersebut. "Kata Pak Ganjar tidak boleh terlalu larut dengan polemik ini. Dan juga harus menahan diri. Ya kita menurut, yang penting substansi Dewan Kopral tetap berjalan," kata dia.

Ia menjelaskan, Dewan Kopral berisikan pendukung Ganjar yang memiliki semangat perjuangan. Dewan Kopral pun memiliki singkatan yaitu Komando Perjuangan Rakyat Jelata. "Tujuan kami agar Pak Ganjar memiliki tiket di Pilpres 2024. Kami akan menahan diri untuk sementara. Biar lebih kondusif lagi dan tidak merugikan Pak Ganjar," kata dia.

Sebelumnya diketahui, Ketua DPP PDI Perjuangan Djarot Saiful Hidayat mengaku kaget ketika mengetahui sejumlah anggota fraksinya di DPR membentuk Dewan Kolonel. Dewan Kolonel ini diklaim untuk meningkatkan popularitas Puan Maharani jelang Pilpres 2024.

Kendati demikian, dia menilai Dewan Kolonel itu hanya guyonan belaka. "Guyon aja mereka-mereka itu, saya juga kaget seperti itu," kata Djarot kepada wartawan di kantor KPU, Jakarta, Rabu (21/9/2022).

Menurut Djarot, kehadiran Dewan Kolonel sebagai forum komunikasi untuk meningkatkan citra Puan adalah sesuatu yang sah-sah saja. "Tapi istilah seperti itu saya baru tahu, dan saya kira itu guyon-guyon di antara mereka saja," tegas eks Gubernur DKI Jakarta itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile