Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Konsumsi Daging Merah Secara Teratur Bisa Jadi Diet Seimbang, Caranya?

Sabtu 24 Sep 2022 00:01 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Nora Azizah

Daging merah baik dikonsumsi secara teratur apabila dimakan tidak berlebihan.

Daging merah baik dikonsumsi secara teratur apabila dimakan tidak berlebihan.

Foto: Pixabay
Daging merah baik dikonsumsi secara teratur apabila dimakan tidak berlebihan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebagian orang mungkin bertanya-tanya apakah makan daging merah secara rutin merupakan kebiasaan yang sehat. Terlebih, dengan semakin populernya pola makan nabati.

Rupanya, beberapa jenis daging merah baik jika dikonsumsi teratur dan bisa jadi bagian diet seimbang. Asalkan, mengonsumsinya dalam jumlah sedang dan tidak berlebihan.

Baca Juga

Secara umum, memang tidak semua daging diciptakan sama. Kandungan nutrisi daging (terutama lemak) dan cara pengolahannya akan menentukan seberapa sehat daging itu untuk dikonsumsi setiap hari. 

Selama ini, beredar aneka mitos soal daging merah yang sebagian belum terjamin kebenarannya. Berikut penjelasan dari aspek sains tentang dampak mengonsumsi daging merah setiap hari bagi tubuh, dikutip dari laman Eating Well, Sabtu (24/9/2022).

 

Merasa lebih kenyang

Menyantap daging tanpa lemak yang merupakan makanan berprotein tinggi dan rendah kalori akan membuat seseorang kenyang lebih lama. Pemilik Genki Nutrition, Jonathan Valdez, yang juga merupakan juru bicara media Akademi Nutrisi dan Dietetika di New York menyarankan pilihan daging merah tanpa lemak seperti steak, ground beef, top sirloin steak, eye of round roast, atau tenderloin steak.

 

Mendukung kesehatan otot

Protein dalam daging dapat membantu menurunkan berat badan serta membangun dan mempertahankan massa otot. Valdez memberi gambaran, sekitar 121 gram //tenderloin steak// mengandung 255 kalori, 37 gram protein, 11 gram lemak, dan nol gram karbohidrat.

 

Tingkat energi meningkat

Kelelahan dan tak berenergi adalah gejala umum anemia, suatu kondisi yang dapat berkembang jika kekurangan zat besi. Daging tanpa lemak adalah sumber zat besi yang baik. Terlebih, tubuh menyerap zat besi dengan lebih baik jika berasal dari sumber hewani.

 

Meningkatkan metabolisme 

Selain protein, daging merah merupakan sumber vitamin B12. Ahli diet terdaftar Kris Sollid yang juga merupakan sekaligus direktur senior komunikasi nutrisi di International Food Information Council mengatakan vitamin B12 sangat penting untuk metabolisme.

 

Meningkatkan kesehatan jantung

Vitamin B12 juga penting untuk kesehatan jantung, saraf, dan otot, menurut Sollid. Hati sapi dan daging giling adalah salah satu sumber vitamin B12 tertinggi. Akan tetapi, konsumsi daging merah dan makanan olahan sebaiknya juga tidak berlebihan.

 

 

Risiko penyakit jantung

Tinjauan ilmiah tahun 2021 terhadap 13 penelitian skala besar yang diterbitkan dalam Critical Review in Food Science and Nutrition menemukan hubungan antara makan lebih banyak daging merah dan olahan dengan peningkatan risiko penyakit jantung. Peneliti dari Universitas Oxford mengaitkan makan tambahan 50 gram daging olahan per hari dengan risiko penyakit jantung 18 persen lebih tinggi, dan tambahan 50 gram daging merah dengan risiko sembilan persen lebih tinggi.

Artinya, konsumsi daging bisa berakhir baik atau buruk bagi tubuh, tergantung dari jenis, jumlah, dan frekuensinya. Pakar menyarankan konsumsi daging tanpa lemak sekaligus memasukkan makanan sehat lain ke daftar menu harian, seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian. Hindari pula daging yang diawetkan, berlemak, dan daging olahan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile