Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

14 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Ribuan Pemuda di Kaltim Dilatih Ketrampilan untuk Bangun IKN

Sabtu 24 Sep 2022 03:38 WIB

Red: Agus raharjo

Sejumlah truk melintas di proyek pembangunan jalan lingkar Sepaku segmen 2 di Lokasi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Rabu (17/8/2022). Pemerintah pusat melalui Badan Otorita IKN terus meningkatkan intensitas pembangunan di wilayah IKN antara lain dengan pematangan lahan, pembangunan jalan akses logistik, intake air minum hingga persemaian pohon.

Sejumlah truk melintas di proyek pembangunan jalan lingkar Sepaku segmen 2 di Lokasi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Rabu (17/8/2022). Pemerintah pusat melalui Badan Otorita IKN terus meningkatkan intensitas pembangunan di wilayah IKN antara lain dengan pematangan lahan, pembangunan jalan akses logistik, intake air minum hingga persemaian pohon.

Foto: ANTARA/Bayu Pratama S
Masyarakat Kaltim diharapkan ikut terlibat saat pembangunan IKN.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA -- Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur telah melaksanakan program pelatihan ketrampilan kerja kepada ribuan pemuda dan pemudi di wilayah setempat. Pelatihan ini dalam rangka mempersiapkan sumber daya manusia menuju pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN).

"Alhamdulillah kurang lebih 3.910 sudah putra-putri Kaltim mengikuti pelatihan tenaga kerja. Kita harapkan program pelatihan ini betul-betul bisa dimanfaatkan seluruh peserta, sehingga Pemprov bisa meraih SDM berkualitas," kata Gubernur Kaltim Isran Noor dalam keterangan resmi di Samarinda, Jumat (23/9/2022).

Baca Juga

Menurut Isran, pelatihan ini sangat penting dalam rangka menyiapkan SDM lokal yang siap pakai dan unggul dalam berbagai bidang keahlian. Sehingga saat IKN tersebut mulai dibangun maka masyarakat Kaltim ikut terlibat dan tidak hanya sebagai penonton.

Karena, lanjut Isran dengan keberadaan IKN secara otomatis harus mengubah pola pikir masyarakat untuk lebih modern dan kompetitif sehingga bersaing dengan tenaga kerja dari seluruh Indonesia. "Ada dua BLKI yang kita miliki, yakni di Bontang dan Balikpapan. Kedua badan pelatihan milik pemerintah itu diyakini mampu mencetak tenaga kerja yang siap pakai dan berkualitas," jelasnya.

Adapun jumlah tenaga kerja yang telah mendapatkan program pelatihan tersebut, menurut Kadisnakertrans Kaltim Rozani Erawadi merupakan program pelatihan dari BLKI Bontang dan Balikpapan yang sudah dilaksanakan sejak 2019. Ia menjelaskan untuk BLKI Bontang mulai 2019 ada 379 peserta, 2020 sebanyak 519 peserta dan 2021 sebanyak 533 peserta.

Sedangkan dari BLKI Balikpapan, 2019 sebanyak 1.185 peserta, 2020 sebanyak 561 peserta dan 2022 sebanyak 733 peserta. Pelatihan ketrampilan kerja mulai dari mesin, pengelasan, mebel dan industri lainnya itu bukan hanya didukung alokasi anggarannya melalui APBD, tetapi juga APBN.

"Pelatihan tersebut merupakan komitmen Pemprov Kaltim yakni berdaulat dalam pembangunan sumber daya manusia yang berakhlak mulia dan berdaya saing, terutama perempuan, pemuda dan penyandang disabilitas," jelas Rozani Erawadi.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile