Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Roket Bulan Artemis 1 NASA Lulus Uji Pengisian Bahan Bakar Kritis

Sabtu 24 Sep 2022 08:16 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Ani Nursalikah

Roket bulan NASA terlihat dari Canaveral National Seashore, berdiri di Pad 39B sebelum misi Artemis 1 mengorbit bulan di Kennedy Space Center, Rabu, 31 Agustus 2022, di Titusville, Florida. Roket Bulan Artemis 1 NASA Lulus Uji Pengisian Bahan Bakar Kritis

Roket bulan NASA terlihat dari Canaveral National Seashore, berdiri di Pad 39B sebelum misi Artemis 1 mengorbit bulan di Kennedy Space Center, Rabu, 31 Agustus 2022, di Titusville, Florida. Roket Bulan Artemis 1 NASA Lulus Uji Pengisian Bahan Bakar Kritis

Foto: AP/Brynn Anderson
Program Artemis bertujuan membangun kehadiran manusia jangka panjang di bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, FLORIDA -- Roket bulan Artemis 1 Badan Antariksa Amerika (NASA) lulus tes pengisian bahan bakar kritis pada Rabu (21/9/2022). Ini berpotensi menjaganya di jalur untuk lepas landas 27 September yang direncanakan.

Artemis 1 akan mengirim kapsul Orion tanpa awak ke orbit bulan menggunakan roket Space Launch System (SLS) raksasa. NASA mencoba meluncurkan misi pada 3 September tetapi digagalkan oleh kebocoran propelan hidrogen cair pada “pemutusan cepat” atau“quick disconnect” pada tahap inti SLS, sebuah antarmuka yang menghubungkan roket dengan saluran bahan bakar dari menara peluncuran selulernya.

Baca Juga

Tim Artemis 1 mengganti dua segel di sekitar quick disconnect pada 9 September, kemudian menjadwalkan tes pengisian bahan bakar untuk melihat apakah perbaikan berhasil. Tes itu terjadi pada Rabu (21/9/2022) di Launch Pad 39B di Kennedy Space Center (KSC) NASA di Florida, dan itu membawa kabar baik untuk misi tersebut.

“Semua tujuan yang kami tetapkan dapat kami capai hari,” kata Direktur Peluncuran Artemis Charlie Blackwell-Thompson, dengan Program Sistem Tanah Eksplorasi di KSC, mengatakan dalam sambutan singkat setelah uji coba Rabu (21/9/2022), yang mengambil sebagian besar hari, dilansir dari Space, Kamis (22/9/2022).

Itu tidak berarti bahwa semuanya berjalan dengan sempurna. Misalnya, kebocoran pada quick disconnect muncul lagi selama pemuatan hidrogen cair. Tetapi tim berhasil memecahkannya; mereka memanaskan pemutusan cepat, memungkinkannya untuk “memasang ulang”, yang mengurangi tingkat kebocoran ke tingkat-tingkat yang dapat diterima.

Personil Artemis 1 juga melihat kebocoran hidrogen yang berbeda selama “tes pra-tekanan”, yang juga merupakan bagian dari kegiatan Rabu (21/9/2022). Tes ini “memungkinkan para insinyur untuk mengkalibrasi pengaturan yang digunakan untuk mengondisikan mesin selama hitungan terminal dan memvalidasi jadwal sebelum hari peluncuran untuk mengurangi risiko jadwal selama hitungan mundur pada hari peluncuran,” pejabat NASA menjelaskan dalam sebuah posting blog setelah tes dibungkus.

Kebocoran kedua ini lebih kecil dari yang lain, dan tim Artemis 1 mampu mengendalikannya, kata pejabat agensi. NASA saat ini mengincar 27 September sebagai target peluncuran untuk Artemis 1, dengan kemungkinan tanggal cadangan 2 Oktober. "Terlalu dini untuk membuat komitmen formal untuk salah satu dari tanggal tersebut meskipun sukses pada Rabu (21/9/2022)," kata Blackwell-Thompson.

“Saya pikir kami akan mengambil data dan kami akan melihat apa yang dikatakannya kepada kami,” katanya. Tapi, dia menambahkan, “Saya sangat terdorong oleh ujian hari ini dan berhasil melewati semua tujuan kami.”

Beberapa hal lain harus dilakukan Artemis 1 agar misi tersebut dapat diluncurkan dalam dua pekan kedepan juga. Cuaca harus bekerja sama, misalnya, dan itu tidak pernah menjadi kepastian di Space Coast Florida. Misi tersebut juga harus mendapatkan pengabaian sertifikasi sistem terminasi penerbangan (FTS), yang dirancang untuk menghancurkan SLS jika menyimpang dari jalur saat peluncuran.

Angkatan Luar Angkasa AS, yang mengawasi Rentang Timur (Eastern Range) untuk peluncuran roket, mengesahkan FTS Artemis 1 selama 25 hari, dan waktu itu sekarang sudah habis. Misi telah mengajukan pengabaian; jika tidak dikabulkan, roket besar itu harus meluncur dari Pad 39B kembali ke Gedung Perakitan Kendaraan KSC, satu-satunya tempat di mana sertifikasi ulang dapat dilakukan.

“Saat ini, kami masih dalam proses melakukan diskusi teknis dengan Range,” kata Tom Whitmeyer, wakil administrator asosiasi NASA untuk Pengembangan Sistem Eksplorasi Umum, dalam konferensi pers pada Senin (19/9/2022), mengacu pada situasi pengabaian. “Ini sangat produktif dan kolaboratif.”

Artemis 1 telah menerima satu pengabaian FTS tersebut, yang memperpanjang sertifikasi dari 20 hari menjadi 25 hari. Jika semuanya berjalan lancar dengan Artemis 1, Artemis 2 akan meluncurkan astronaut mengelilingi bulan pada 2024 dan Artemis 3 akan meletakkan sepatu bot di dekat kutub selatan bulan satu atau dua tahun kemudian.

Program Artemis pada akhirnya bertujuan membangun kehadiran manusia jangka panjang di dan di sekitar bulan, dan menggunakan keterampilan dan pengetahuan yang diperoleh dengan melakukannya untuk membawa astronaut ke Mars pada akhir 2030-an atau awal 2040-an.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile