Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

11 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Rusia akan Beri Perlindungan Penuh Wilayah yang Mereka Aneksasi dari Ukraina

Ahad 25 Sep 2022 03:15 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Gambar diam yang diambil dari video selebaran yang disediakan oleh layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia pada 20 September 2022 menunjukkan sistem roket multi-peluncuran BM-27 Uragan dari Distrik Militer Pusat Rusia menembaki lokasi yang dirahasiakan di wilayah Donetsk, Ukraina timur. . Pada 24 Februari 2022 pasukan Rusia memasuki wilayah Ukraina dalam apa yang dinyatakan oleh presiden Rusia sebagai

Gambar diam yang diambil dari video selebaran yang disediakan oleh layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia pada 20 September 2022 menunjukkan sistem roket multi-peluncuran BM-27 Uragan dari Distrik Militer Pusat Rusia menembaki lokasi yang dirahasiakan di wilayah Donetsk, Ukraina timur. . Pada 24 Februari 2022 pasukan Rusia memasuki wilayah Ukraina dalam apa yang dinyatakan oleh presiden Rusia sebagai

Foto: EPA-EFE/RUSSIAN DEFENCE MINISTRY PRESS SERVIC
Barat mengecam referendum yang soal membenarkan aneksasi Rusia itu.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Menteri Luar Negeri Rusia Sergie Lavrov mengatakan wilayah Ukraina yang menggelar referendum untuk bergabung dengan Rusia akan mendapat "perlindungan penuh" dari Moskow. Hal ini dikhawatirkan dapat meningkatkan ketegangan dalam perang Rusia di Ukraina dan kemungkinan penggunaan senjata nuklir.

Dalam pidatonya di Majelis Umum PBB dan media di New York, Lavrov mencoba untuk membenarkan invasi Rusia ke Ukraina bulan Februari lalu. Ia mengulang klaim Rusia yang menyatakan pemerintah Ukraina tidak sah, dipenuhi Nazi dan menekan pengguna bahasa Rusia di negara itu.

Baca Juga

Pada Jumat (23/9) Rusia menggelar referendum di empat wilayah Ukraina untuk menganeksasi dengan paksa. Kiev mengatakan warga dipaksa untuk memilih dan tidak diizinkan meninggalkan wilayah itu selama pemungutan suara yang berlangsung selama empat hari.

Barat mencela pemungutan suara itu yang mereka sebut untuk membenarkan perang yang sudah berlangsung selama tujuh bulan. "Mengikuti referendum-referendum itu, Rusia tentu akan menghormati ekspresi kehendak masyarakat yang sudah sejak lama menderita dari pelanggaran rezim neo-Nazi," kata Lavrov dalam konferensi pers usai pidatonya di Majelis Umum PBB, Jumat (25/9).  

Ia ditanya apakah Rusia akan menggunakan senjata nuklir untuk melindungi wilayah-wilayah tersebut? Lavrov mengatakan wilayah Rusia termasuk wilayah "yang akan diabadikan" di konstitusi Rusia di masa depan "berada di bawah perlindungan penuh negara."

"Semua hukum, doktrin, konsep dan strategi Federasi Rusia berlaku pada semua wilayah," katanya, ia merujuk pada doktrin penggunaan senjata nuklir Rusia.

Pernyataan yang lebih eksplisit datang dari mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev yang merupakan sekutu dekat Presiden Vladimir Putin. Pada Kamis (22/9) lalu ia mengatakan semua senjata yang Rusia miliki termasuk senjata nuklir dapat digunakan untuk mempertahankan wilayah Rusia.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan pernyataan Lavrov dan pernyataan Putin sebelumnya "tidak bertanggung jawab" dan "sama sekali tidak dapat diterima."

"Ukraina tidak akan menyerah, kami meminta semua kekuatan nuklir untuk berbicara sekarang dan menegaskan pada Rusia retorika semacam itu akan membawa dunia ke dalam bahaya dan tidak akan ditoleransi," kata Kuleba di Twitter.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile