Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Bikin Kaget, Ribuan Orang Amerika Gunakan Pakaian Dalam yang Sama Berhari-hari

Senin 26 Sep 2022 11:09 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Survei mencatat lebih dari 2.000 orang AS kenakan celana dalam dua hari atau lebih.

Survei mencatat lebih dari 2.000 orang AS kenakan celana dalam dua hari atau lebih.

Foto: www.pexels.com
Survei mencatat lebih dari 2.000 orang AS kenakan celana dalam dua hari atau lebih.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mengenakan pakaian dalam yang bersih setiap hari adalah salah satu aturan kebersihan pertama yang diajarkan saat kita masih kecil. Namun, dalam survei baru-baru ini terhadap lebih dari 2.000 orang Amerika, hampir setengah dari orang dewasa mengaku mengenakan celana dalam mereka selama dua hari atau bahkan lebih lama

Sebanyak 45 persen orang yang disurvei oleh perusahaan pakaian dalam Tommy John mengatakan, mereka tidak selalu mengganti pakaian dalam mereka setiap hari. Kemudian, sebanyak 13 persen mengatakan mereka pergi selama seminggu atau lebih dengan pasangan yang sama.

Baca Juga

“Saya pasti sudah melakukan setidaknya tiga hari di pakaian dalam yang sama, lebih mudah, lebih sedikit cucian dan jujur ​​saja, saya lupa,” ujar mahasiswi berusia 21 tahun yang menolak disebutkan namanya, seperti dilansir dari laman The Healthy, Senin (26/9/2022).

Ini mungkin kekhawatiran yang valid karena dia juga mengaku mengenakan kembali celana dalam kotor yang sama setelah mandi.

"Meskipun mungkin ada alasan untuk kenyamanan dan bahkan mungkin ramah lingkungan, dalam hal kesehatan Anda mengenakan pakaian dalam yang kotor seharusnya tidak menjadi pertimbangan," ujar dokter kulit bersertifikat di MDCS Dermatology dan asisten klinis profesor dermatologi di New York Presbyterian-Cornell, Marisa Garshick, MD.

Menurut dokter kandungan dan kebidanan di Santa Monica, California, Sherry A Ross, MD, pakaian dalam yang kotor atau bekas menjadi tempat berkembang biaknya bakteri, ragi dan jamur. Pakaian dalam kotor sering terkontaminasi dengan kotoran. Masalah yang paling jelas dengan duduk-duduk di kotoran Anda sendiri adalah bau yang dapat menumpuk dari waktu ke waktu. Anda bahkan mungkin tidak menyadarinya.

Dokter Garshick mengatakan, jerawat adalah masalah lain yang mungkin dialami karena mengenakan pakaian dalam yang kotor. Hal ini terjadi karena pakaian dalam tersebut menjebak keringat, kotoran dan bakteri serta menahannya dekat dengan kulit Anda.

“Ketika keringat atau minyak berada di kulit terlalu lama, itu dapat menyebabkan bau tak sedap atau pori-pori tersumbat, yang menyebabkan jerawat,” ujarnya.

Dokter Ross menambahkan, Anda juga berisiko lebih tinggi mengalami iritasi dan infeksi genital saat mengenakan pakaian dalam untuk waktu yang lama. Lantas, seberapa sering harus mengganti pakaian dalam?

“Secara umum, disarankan untuk mengganti pakaian dalam setiap hari untuk mencegah penumpukan kotoran, keringat, bakteri, dan minyak,” ujar Dr Garshick.

Namun, mungkin ada saatnya Anda harus mengubahnya lebih sering. Mengingat lingkungan yang lembab di selangkangan dan bokong Anda, jika Anda sangat aktif atau berkeringat. Pastikan untuk mengganti pakaian dalam Anda setelah berolahraga atau jika terasa berkeringat atau basah di siang hari.

Anda juga perlu mengganti pakaian dalam jika Anda benda tersebut terlihat ternoda dengan urin atau feses. Selain itu, perlu mengganti pakaian dalam jika Anda sedang menstruasi dan darah bocor, atau jika Anda memiliki infeksi jenis apa pun atau luka terbuka di bawahnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile