Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Jangan Makan Brokoli Apabila Mengonsumsi Obat Ini

Senin 26 Sep 2022 13:39 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Brokoli bisa menjadi berbahaya apabila dikonsumsi dengan obat tertentu.

Brokoli bisa menjadi berbahaya apabila dikonsumsi dengan obat tertentu.

Foto: www.freepik.com
Brokoli bisa menjadi berbahaya apabila dikonsumsi dengan obat tertentu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Brokoli umumnya menjadi pilihan sayuran yang lezat karena manfaat kesehatannya. Meskipun telah lama dinikmati oleh banyak orang di seluruh dunia, namun mengonsumsinya belum tentu aman bagi mereka yang minum warfarin atau obat pengencer darah.

Brokoli adalah sayuran silangan yang dikenal karena banyak manfaat kesehatannya, menurut laman Healthline, dikutip dari Health Digest, Senin (26/9/2022). Sayuran hijau ini tinggi nutrisi, mengandung serat dan sedikit protein.

Baca Juga

Kandungan serat dapat membantu kesehatan usus dan penurunan berat badan serta membantu mengurangi risiko beberapa penyakit. Kandungan gula dan serat yang rendah dalam brokoli juga dapat membantu mengurangi gula darah daripada meningkatkannya.

Nutrisi dalam brokoli termasuk vitamin C, zat besi, vitamin K, potasium, folat, dan mangan, di antara banyak lainnya yang dibutuhkan dan digunakan tubuh. Brokoli juga mengandung antioksidan kuat dan senyawa tanaman yang membantu melawan kerusakan sel, mengurangi peradangan, menurunkan tekanan darah dan melindungi dari penyakit jantung dan kanker.

Dengan profil nutrisi seperti ini, tidak heran brokoli menjadi makanan pokok dari banyak diet. Sayangnya, kandungan vitamin K yang tinggi dapat menyebabkan masalah bagi beberapa orang dan bisa berbahaya secara tak terduga.

 

Darah dapat menggumpal atau berubah bentuk dan membentuk sumbat yang terbuat dari trombosit kecil, menurut WebMD. Proses ini dapat bermanfaat bila dipicu dan digunakan dengan tepat untuk menghentikan tubuh dari pendarahan.

Namun, aliran darah yang tidak tepat atau darah yang bersentuhan dengan kolesterol dapat menyebabkan pembentukan gumpalan darah yang berbahaya sehingga menyebabkan serangan jantung, strok, fibrilasi atrium, dan trombosis vena dalam. Sebagai tanggapan, antikoagulan, yang memperlambat pembekuan, diresepkan untuk mengelola jenis gumpalan ini.

Warfarin adalah antikoagulan yang diminum setiap hari untuk membantu mengontrol seberapa cepat pembekuan darah terbentuk, menurut Cleveland Clinic. Ini dapat membantu mencegah gumpalan tumbuh dan menyebar ke jantung, paru-paru, dan otak.

Sebaliknya, vitamin K memainkan peran penting dalam pembekuan darah, dan tanpanya, tubuh tidak dapat memproduksi salah satu faktor yang diperlukan untuk pembekuan, menurut Medical News Today. Vitamin K diperoleh melalui makanan, jika jumlah yang dikonsumsi cukup tinggi, dapat mengganggu efek warfarin.

Menurut Healthline, kandungan vitamin K brokoli yang tinggi patut dikhawatirkan, karena merupakan sayuran yang dikenal luas. Manfaat pembekuan vitamin K akan bekerja melawan warfarin yang diresepkan, membuatnya kurang efektif, seperti dijelaskan Medical News Today.

Tanpa warfarin bekerja secara efektif untuk beberapa orang, gumpalan dapat terbentuk atau memburuk, yang mengarah ke hasil bencana. Karena brokoli adalah makanan yang dimakan untuk manfaat kesehatan, termasuk kesehatan jantung, mungkin mudah untuk mengkonsumsi terlalu banyak dan secara tidak sengaja menempatkan kesehatan pada risiko lebih lanjut.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile