Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pesawat NASA Berhasil Tabrak Asteroid untuk Pertahanan Bumi

Selasa 27 Sep 2022 04:37 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Asteroid

Asteroid

Foto: NASA
Asteroid berada dalam jalur yang mengancam Bumi dan pesawat berhasil ubah orbitnya

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE CANAVERAL -- Sebuah pesawat ruang angkasa NASA menabrak asteroid dengan kecepatan tinggi pada Senin (26/9/2022). Asteroid ini berada dalam jalur yang mengancam Bumi dan pesawat itu berhasil mengubah orbitnya.

Tabrakan terjadi di asteroid yang tidak berbahaya 11,3 juta kilometer jauhnya. Pesawat ruang angkasa bernama Dart menubruk dengan kecepatan 22.500 kph. Para ilmuwan memperkirakan dampaknya akan mengukir kawah, melemparkan aliran batu dan tanah ke luar angkasa.

"Kami memiliki dampak!" kata Elena Adams dari Mission Control saat mengumumkan dengan melompat-lompat dan mengacungkan tangannya ke atas.

Pakar pertahanan planet lebih suka menyenggol asteroid atau komet yang mengancam, dengan waktu yang cukup, daripada meledakkannya dan menciptakan banyak bagian yang bisa menghujani Bumi. Beberapa penabrak mungkin diperlukan untuk batu ruang angkasa besar atau kombinasi penabrak dan apa yang disebut traktor gravitasi. Traktor ini merupakan perangkat yang belum ditemukan, tetapi akan menggunakan gravitasinya sendiri untuk menarik asteroid ke orbit yang lebih aman.

"Dinosaurus tidak memiliki program luar angkasa untuk membantu mereka mengetahui apa yang akan terjadi, tetapi kami memilikinya," kata penasihat iklim senior NASA Katherine Calvin mengacu pada kepunahan massal 66 juta tahun lalu yang diyakini disebabkan oleh dampak asteroid besar, letusan gunung berapi, atau keduanya.

Teleskop di seluruh dunia dan di luar angkasa ditujukan pada titik yang sama di langit untuk menangkap tontonan tidak biasa itu. Meskipun dampaknya segera terlihat dengan sinyal radio Dart tiba-tiba berhenti, perlu memakan waktu selama beberapa bulan untuk menentukan seberapa banyak jalur asteroid berubah.

Misi senilai 325 juta dolar AS ini adalah upaya pertama untuk menggeser posisi asteroid atau objek alami lainnya di luar angkasa. "Sejauh yang kami tahu, tes pertahanan planet pertama kami berhasil,” kata Adams.

Administrator NASA Bill Nelson mengingatkan orang-orang pada hari sebelumnya melalui Twitter. "Tidak, ini bukan plot film," ujarnya sambil menambahkan dalam video yang direkam sebelumnya.

"Kita semua pernah melihatnya di film seperti "Armageddon," tetapi taruhannya di kehidupan nyata tinggi," ujarnya.

Asteroid setinggi 160 meter bernama Dimorphos. Ini adalah moonlet dari Didymos, bahasa Yunani untuk kembaran, asteroid yang berputar cepat lima kali lebih besar dengan melemparkan material yang membentuk Didymos.

sumber : AP
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile