Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

13 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Meta Hapus Jaringan Akun Palsu China yang Targetkan AS

Rabu 28 Sep 2022 04:29 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Ani Nursalikah

Foto selebaran yang disediakan oleh Meta menunjukkan logo merek perusahaan baru pada tanda di kantor pusat perusahaan yang diumumkan oleh CEO Facebook Mark Zuckerberg selama Konferensi virtual Connect 2021 di Menlo Park, California, AS, 28 Oktober 2021. Meta Hapus Jaringan Akun Palsu China yang Targetkan AS

Foto selebaran yang disediakan oleh Meta menunjukkan logo merek perusahaan baru pada tanda di kantor pusat perusahaan yang diumumkan oleh CEO Facebook Mark Zuckerberg selama Konferensi virtual Connect 2021 di Menlo Park, California, AS, 28 Oktober 2021. Meta Hapus Jaringan Akun Palsu China yang Targetkan AS

Foto: EPA-EFE/META HANDOUT
Akun palsu Meta menargetkan isu politik Amerika Serikat (AS).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Meta menghapus jaringan akun palsu dari China yang menargetkan Amerika Serikat (AS) dengan meme dan postingan tentang sejumlah isu politik menjelang pemilihan paruh waktu. Perusahaan mengatakan akun palsu ditemukan sebelum mereka mengumpulkan pengikut yang banyak atau menarik perhatian warganet.

Jaringan tersebut terdiri dari 81 akun Facebook, delapan halaman Facebook, dua akun Instagram dan satu grup Facebook. Menurut Meta, hanya 20 akun yang mengikuti setidaknya satu halaman dan grup tersebut memiliki sekitar 250 anggota.

Baca Juga

“Akun palsu yang diunggah di empat kelompok aktivitas berbeda. Ini dimulai dengan konten berbahasa Mandarin tentang masalah geopolitik, mengkritik AS,” kata Meta.

Kemudian akun menghasilkan meme dan postingan dalam bahasa Inggris. Di saat yang sama, halaman Facebook dibuat dan tagar di Twitter beredar. Selain AS, kelompok itu juga menargetkan orang-orang di Republik Ceko.

Dilansir Engadget, Rabu (28/9/2022), Pemimpin Intelijen Ancaman Global Meta Ben Nimmo mengatakan orang-orang di balik akun tersebut membuat sejumlah kesalahan yang memungkinkan Meta menangkap mereka. Jaringan tersebut mewakili arah baru untuk operasi pengaruh China karena akun tersebut bertindak sebagai liberal dan konservatif, mengadvokasi kedua belah pihak pada isu-isu seperti kontrol senjata dan hak aborsi.

“Sepertinya mereka menggunakan isu ini untuk mencoba dan menemukan titik masuk ke dalam wacana Amerika. Ini adalah arah baru yang penting untuk diperhatikan,” ujar Nimmo.

Akun tersebut juga membagikan meme tentang Presiden Joe Biden, Senator Florida Marco Rubio, Senator Utah Mitt Romney dan Ketua DPR Nancy Pelosi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
hide ads show ads
desktop mobile