Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

15 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

IMF Kritik Rencana Pemotongan Pajak Inggris

Rabu 28 Sep 2022 04:47 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Nidia Zuraya

 Mata uang Inggris dan AS ditampilkan di atas meja saat Pound Inggris mencapai rekor terendah terhadap dolar AS, di London, Inggris, 26 September 2022. Jatuhnya sterling terhadap dolar terjadi setelah Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng menjanjikan lebih banyak pemotongan pajak. dari pemotongan pajak terbesar dalam beberapa dekade yang diumumkan minggu lalu, mendorong pound Inggris mendekati 1,03 USD, terlemah yang pernah tercatat.

Mata uang Inggris dan AS ditampilkan di atas meja saat Pound Inggris mencapai rekor terendah terhadap dolar AS, di London, Inggris, 26 September 2022. Jatuhnya sterling terhadap dolar terjadi setelah Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng menjanjikan lebih banyak pemotongan pajak. dari pemotongan pajak terbesar dalam beberapa dekade yang diumumkan minggu lalu, mendorong pound Inggris mendekati 1,03 USD, terlemah yang pernah tercatat.

Foto: EPA-EFE/TOLGA AKMEN
Menteri Keuangan Kwasi Kwarteng meluncurkan paket pajak terbesar di Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dana Moneter Internasional (IMF) secara terbuka mengkritik kebijakan Pemerintah Inggris terkait rencana pemotongan pajak. IMF memperingatkan langkah-langkah tersebut kemungkinan akan memicu krisis biaya hidup.

Dalam pernyataan yang cukup tegas, IMF mengatakan, proposal itu kemungkinan akan meningkatkan ketidaksetaraan dan menambah tekanan yang mendorong naiknya harga. Pasar telah merespons hal tersebut dan membuat nilai tukar pound jatuh.

Baca Juga

Sementara itu, Pemerintah Inggris mengatakan, langkah-langkah itu akan mendorong pertumbuhan ekonomi. Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng meluncurkan paket pajak terbesar di negara itu dalam 50 tahun pada Jumat (23/9/2022) pekan lalu. Pemotongan pajak senilai 45 miliar euro akan didanai oleh pinjaman pemerintah.

IMF bekerja untuk menstabilkan ekonomi global, dan salah satu perannya adalah bertindak sebagai sistem peringatan dini ekonomi. IMF memperingatkan langkah pemotongan pajak dapat mempercepat laju kenaikan harga, yang saat ini coba diturunkan oleh bank sentral Inggris.

"Selanjutnya, sifat tindakan Inggris kemungkinan akan meningkatkan ketidaksetaraan," kata IMF dikutip BBC, Rabu (28/9/2022).

IMF mengatakan, pemerintah Inggris menerbitkan rencana fiskal pada 23 November. Hal ini memberikan kesempatan untuk mengevaluasi kembali langkah-langkah pajak, terutama yang menguntungkan berpenghasilan tinggi.

Proposal pemerintah Inggris akan menghapus tarif tertinggi pajak penghasilan, dan mengakhiri pembatasan bonus bankir, di antara langkah-langkah lainnya. Pengumuman itu memicu gejolak keuangan. Pada Senin lalu pound jatuh ke rekor terendah terhadap dolar AS.

Beberapa pemberi pinjaman terbesar di negara itu menangguhkan kesepakatan hipotek di tengah ketidakpastian. Departemen Keuangan Inggris mengatakan pihaknya fokus pada pertumbuhan ekonomi untuk meningkatkan standar hidup semua orang.

Kwarteng akan memublikasikan rencana jangka menengah untuk ekonomi Inggris. Rencana ini akan memastikan bahwa utang Inggris turun sebagai bagian dari output ekonomi dalam jangka menengah.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile