Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

16 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Saham Emiten Rokok GGRM dan HMSP Meroket di Tengah Penurunan Penjualan

Rabu 28 Sep 2022 08:15 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Saham emiten rokok PT Gudang Garam Tbk (GGRM) dan rokok PT H.M Sampoerna Tbk (HMSP) mengalami kenaikan signifikan sepanjang perdagangan sesi pertama hari ini, Rabu (28/9). Keduanya pun masuk dalam jajaran saham top gainers.

Saham emiten rokok PT Gudang Garam Tbk (GGRM) dan rokok PT H.M Sampoerna Tbk (HMSP) mengalami kenaikan signifikan sepanjang perdagangan sesi pertama hari ini, Rabu (28/9). Keduanya pun masuk dalam jajaran saham top gainers.

Foto: ANTARA/Galih Pradipta
Emiten rokok GGRM dan HMSP sempat jadi top gainers

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saham emiten rokok PT Gudang Garam Tbk (GGRM) dan rokok PT H.M Sampoerna Tbk (HMSP) mengalami kenaikan signifikan sepanjang perdagangan sesi pertama hari ini, Rabu (28/9). Keduanya pun masuk dalam jajaran saham top gainers.

GGRM sempat dibuka turun sesaat di awal perdagangan. Namun saham emiten milik Susilo Wonowidjojo ini berhasil berbalik arah ke zona hijau dengan melompat hingga 8,53 persen. GGRM pun bertambah 1.950 poin menjadi Rp 24.800 per lembar saham. 

Meski demikian, sejak awal tahun, saham GGRM tercatat masih mengalami penurunan dengan koreksi mencapai 18,95 persen. Analis BRI Danareksa Serkuritas, Natalia Susanto mengatakan, penurunan saham GGRM sejalan penurunan penjualan semester I 2022 yang mencapai 8,1 persen. 

"Dalam pandangan kami, ini mencerminkan daya beli masyarakat yang lemah. Selain itu, kami melihat adanya potensi pertumbuhan tarif cukai yang dapat menekan kinerja GGRM di masa depan," kata Natalia dalam risetnya dikutip, Rabu (28/9).

Saham HMSP juga menanjak pada perdagangan sesi pertama hari ini. HMSP tercatat naik tajam hingga 3,95 persen atau bertambah 35 poin menjadi Rp 920 per lembar sahamnya. Serupa dengan GGRM, saham HMSP masih terkoreksi sejak awal tahun dengan penurunan sebesar 4,66 persen. 

Secara umum, Natalia mengatakan emiten rokok akan terus menghadapi tantangan dari cukai ke depannya. Natalia pun merevisi turun pendapatan HMSP sebesar 9,7 persen sepanjang tahun 2022. 

"Namun, portofolio produk yang luas serta pembukaan kembali aktivitas ekonomi diperkirakaan berdampak positif terhadap pertumbuhan volume penjualan,"kata Natalia. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile