Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

12 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Pejabat Qatar dan Hamas Hadiri Pemakaman Syekh Yusuf Al Qardhawi di Doha

Kamis 29 Sep 2022 06:17 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Nashih Nashrullah

 Orang-orang membawa peti mati ulama Muslim terkemuka Syekh Yusuf al-Qaradhawi di Doha, Qatar, 27 September 2022. Akun Twitter resmi Al-Qaradawi mengumumkan pada 26 September 2022 bahwa ulama kelahiran Mesir itu telah meninggal pada usia 96 tahun.

Orang-orang membawa peti mati ulama Muslim terkemuka Syekh Yusuf al-Qaradhawi di Doha, Qatar, 27 September 2022. Akun Twitter resmi Al-Qaradawi mengumumkan pada 26 September 2022 bahwa ulama kelahiran Mesir itu telah meninggal pada usia 96 tahun.

Foto: EPA-EFE/NOUSHAD THEKKAYIL
Sejumlah tokoh Ikhwanul Muslimin sampaikan doa untuk Syekh Yusuf Al-Qaradhawi

REPUBLIKA.CO.ID, DOHA–Pejabat Qatar dan Hamas termasuk di antara ribuan orang yang berjalan dalam prosesi pemakaman ulama Muslim Mesir berpengaruh Yusuf al-Qaradhawi di Doha pada Selasa (27/9/2022).

Tokoh-tokoh dari seluruh dunia Muslim juga memberikan penghormatan kepada ulama tersebut.

Baca Juga

Qaradhawi yang merupakan pemimpin spiritual Ikhwanul Muslimin, meninggal di Qatar Senin lalu pada usia 96 tahun. 

Dia adalah salah satu ulama paling terkenal di dunia dan kontroversial, juga intelektual publik dan merupakan salah satu dari sedikit ulama Muslim yang secara terbuka mendukung Pemberontakan Musim Semi Arab di Mesir dan di seluruh dunia Arab pada 2011.

Emir Qatar Sheikh Abdullah bin Hamad Al Thani, perwakilannya Sheikh Jassim bin Hamad Al Thani, Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri Khalid bin Khalifa Al Thani, dan Menteri Wakaf Ghanem bin Shaheen al-Ghanim menghadiri pemakaman. 

Ismail Haniyeh, Kepala Biro Politik Hamas Palestina, yang didukung Qaradhawi, Khaled Meshaal, yang mengepalai Kantor Diaspora Hamas, dan Kepala Urusan Agama Turki Ali Erbash juga berpartisipasi dalam prosesi tersebut.

Berbicara di pemakaman, Haniyeh mengatakan bahwa dunia Arab dan Muslim telah kehilangan salah satu ulama paling terkemuka yang mendedikasikan hidupnya untuk melayani masalah Arab dan Muslim, khususnya masalah Palestina.

“Syekh kami dan panutan kami, Syekh Yusef, berdiri di sisi Palestina dan tidak percaya untuk melepaskan sedikit pun darinya. [Dia percaya] bahwa jihad dan perlawanan adalah cara untuk membebaskannya, dan bahwa penyebab Palestina adalah penyebabnya. bangsa," kata Haniyeh dilansir dari Middle East Eye, Selasa (27/9/2022).

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyampaikan belasungkawa kepada putra Qaradawi, Abdel-Rahman Youssef, melalui panggilan telepon. 

Erdogan mengatakan Qaradhawi "tidak pernah menyerah pada keyakinannya sepanjang hidupnya dan merupakan contoh untuk diikuti dalam menyeimbangkan prinsip-prinsip Islam dan kehidupan."

Qaradhawi mendukung demokrasi dan partisipasi kelompok-kelompok Islam politik dalam pemilu dan mengecam kelompok-kelompok seperti al-Qaeda dan Negara Islam (IS) sebagai ekstremis.

Ketua Partai Ennahda Tunisia, Rachid Ghannouchi, memuji ulama itu dalam sebuah pernyataan, mengatakan bahwa dia telah memberikan hidupnya pada prinsip-prinsip Islam dan untuk membela bangsanya sambil menekankan pada moderasi. 

Qaradhawi adalah pendiri dan mantan ketua Persatuan Cendekiawan Islam Internasional, sebuah persatuan global para intelektual dan ulama Islam. 

Dia dipenjara beberapa kali di Mesir karena hubungannya dengan Ikhwanul Muslimin dan termasuk di antara mereka yang dijatuhi hukuman mati, secara in absentia, pada 2015, atas tuduhan terkait dengan pembobolan penjara massal 2011.

Terlepas dari pengaruh intelektualnya pada Ikhwanul Muslimin dan dukungan nyata untuk kelompok tersebut, Qaradhawi berulang kali membantah menjadi anggota dan menolak beberapa permintaan kelompok tersebut untuk memegang posisi senior di dalamnya.

Presiden Abdel Fattah el-Sisi telah menindak Ikhwanul sejak 2013, ketika dia menggulingkan mendiang presiden Mohamed Mursi, seorang pemimpin senior Ikhwanul, yang meninggal di penjara pada 2019. Keluarga Mursi berduka atas Qaradhawi dalam sebuah pernyataan.    

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile