Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

12 Jumadil Awwal 1444
  • JELANG HUT BHAYANGKARA KE-76,< POLRI MENGADAKAN LOMBA MENEMBAK PATI TNI-POLRI BERSAMA INSAN PERS 10-11 JUNI 2022 DI BRIMOB KELAPA DUA

Dukungan untuk Pembangunan Masjid 1001 Kubah di Sambas Terus Mengalir

Kamis 29 Sep 2022 08:15 WIB

Red: Agung Sasongko

Pembangunan masjid   (ilustrasi).

Pembangunan masjid (ilustrasi).

Foto: dok. Republika/Aditya Pradana Putra
Masjid akan dibangun di luas lahan 114 hektare di Desa Saing Rambi, Kabupaten Sambas.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dukungan dan wakaf donatur untuk pembangunan Masjid Agung 1001 Kubah di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat terus mengalir dan hal menjadi motivasi panitia dan yayasan untuk mewujudkan masjid kebanggaan masyarakat.

"Bersyukur saat ini dukungan sekaligus wakaf untuk Masjid Agung 1001 Kubah terus mengalir dari berbagai elemen dan daerah. Tentu masih butuh dan perjuangan bersama lagi untuk mewujudkannya," ujar Ketua Yayasan Sambas Raya Madani, Misni Safari saat dihubungi di Sambas, Kamis (29/9/2022)

Baca Juga

Ia menyebutkan masjid akan dibangun di luas lahan 114 hektare di Desa Saing Rambi, Kabupaten Sambas. Panjang masjid 477 meter dan lebar 377 meter. Kemudian terdiri tiga lantai. Untuk kubah sebagaimana namanya yakni ada 1.0001 kubah. Sementara daya tampung masjid tersebut bisa mencapai 85 ribu.

"Untuk saat kami dalam proses pembebasan lahan. Dari donatur yang komitmen bebaskan lahan sudah sekitar 17 hektare. Namun yang dikerjakan atau bebaskan 3 hektare. Dana masuk per bulan rata - rata Rp100 jutaan dari masyarakat. Untuk menjaring donasi semua langkah dijalankan melalui media sosial, media dan pertemuan melalui sosialisi," katanya.

Untuk mempercepat proses pembangunan, pihaknya juga telah membentuk panitia koordinator di setiap kecamatan dan sudah ada 17 kecamatan. Sehingga panitia kabupaten tidak kewalahan.

"Kami juga membentuk koordinator daerah yakni yang sudah dibentuk kabupaten seperti Mempawah, Bengkayang, Kubu Raya dan Kota Pontianak. Bahkan ada koordinator wilayah. Target lagi ada koordinator untuk luar negeri," katanya.

Ia menambahkan untuk memudahkan masyarakat berdonasi pihaknya sudah memiliki QRIS, nomor rekening panitia pembangunan dan bahkan ada aplikasi Masjid 10001 Kuba di play store untuk memudahkan semua.

"Setiap yang mendonasikan kami memberikan sertifikat sebagai ganti kwitansi sekaligus apresiasi panitia terhadap donatur yang bersama bergotong - royong mewujudkan hadirnya masjid kebanggaan bersama ini," ucap dia.

Terkait ide untuk menghadirkan Masjid Agung 1001 Kubah di perbatasan NKRI dengan negara tetangga Malaysia dan Brunei tersebut dilatarbelakangi oleh semangat hubungan internasional antar bangsa dan semangat hubungan berbangsa dan bernegara sesama insan beragama.

"Apalagi memang masyarakat muslim di Sambas ada kurang lebih 87,6 persen. Sementara lahan yang tersedia memiliki luas yang memadai dan tergolong terjangkau. Untuk itu kami berupaya untuk mewujudkan pembangunan Masjid Agung 1001 Kubah," katanya.

Sebelumnya, Bupati Sambas Satono mengatakan pihaknya mendukung pembangunan Masjid Agung 1001 Kubah di Kabupaten Sambas yang ditandai dengan peluncuran gerakan wakaf 1001 kubah.

"Apresiasi kepada kepada panitia yang telah menghimpun khalayak ramai untuk bersilaturahmi dalam rangka beramal soleh untuk menuju fastabiqul khairat nanti dan Bupati sangat mendukung kegiatan ini sebagai syiar islam di Kabupaten Sambas," jelas dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

f
 

BERITA LAINNYA

 
 
 
 
 
hide ads show ads
desktop mobile